07 November 2010

Titik-Tiada-Patah-Balik!

"Asal usul Tarzan?!"


Sedih. Marah. Geram. Tersentuh. Membara.


Lakaran perasaan yang saya alami semasa tak mengemaskini blog ini. Bukan tak mahu mengemas sawang-sawang yang terjuntai ini tapi bahan perkongsian harus dikumpul bagi memastikan blog ini sentiasa punya benda dan agenda untuk dikongsi dengan khalayak.


Pasca Minggu Haluan Siswa semester 2010/2011 membuka lembaran baru dalam kehidupan saya sebagai mahasiswa apabila lengkap pusingan satu tahun di bumi UTHM. Apa yang dijumpai, diterokai sepanjang setahun di sini sesuatu yang indah dan bermakna dalam mendefinasikan kehidupan saya sebagai seorang manusia amnya, sebagai mahasiswa khususnya. Ruang dan peluang terbentang untuk mentransformasi dan mematangkan fikiran saya.


Islamic Fashion Festival merupakan turning point dan point of no return. Dari penghinaan kepada tahap tapak kaki. Perasaan umat Islam lumat melihat kalimah Muhammad dipermain sedemikian rupa. Hampir terlupa bahawa penaung dan pereka fesyen kedua-duanya ialah Muslim. Hancur luluh rasa hati saya apabila memikirkan niat mereka memartabatkan dan mengangkat nama Islam sebaliknya memberikan persepsi buruk kembali pada Islam itu sendiri.


“Dan apabila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi, mereka menjawab: Sesungguhnya kami orang-orang yang hanya membuat kebaikan. Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang sebenar-benarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya. Dan apabila dikatakan kepada mereka: Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang itu telah beriman. Mereka menjawab: PATUTKAH KAMI INI BERIMAN SEBAGAIMANA BERIMANNYA ORANG-ORANG BODOH ITU? Ketahuilah! Sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh, tetapi mereka tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya) ". (Al-Baqarah: 10-13)

Menganggap undang-undang Islam (baca:hudud) itu kejam. Menganggap kod etika pemakaian Islam (baca:aurat) itu mengongkong potensi diri. Siapa yang mengeluarkan pemikiran seperti ini jika bukan orang Islam sendiri…


“Isu aurat Datin Rosmah dipolitikkan, Isu nasional lebih penting!”

Jawab seorang penceramah bertaraf Prof. Dr. yang memberi pengisian tentang 1Malaysia baru-baru ini apabila ditanya berkenaan isu IFF. Maaf, saya merasakan jawapan ini tak layak diucap oleh orang sepertinya.


Sahabat-sahabat, Nabi Muhammad S.A.W TIDAK mengajar umat Arab pada ketika itu pecutan graviti bersamaan 9.81m/s2. Baginda juga TIDAK mengajar daya geseran (friction) adalah berlawanan dengan pergerakan sesuatu zarah. Apa yang baginda bawa dan ajarkan ialah AQIDAH ISLAMIYYAH dan AKHLAK ISLAMIYYAH. Akhirnya, selepas sekian lama kewafatan baginda, Islam telah berjaya menjadi pusat keilmuan dunia dengan tertubuhnya Darul Hikmah di bawah Khalifah Harun al-Rasyid. Islam telah menakluk Kota Constantinople di bawah Sultan Muhammad al-Fatih.


Tutup cerita peringkat nasional. Peringkat domestik di UTHM sendiri apa kurangnya. Born4Nature. Nilai-nilai sebagai seorang Muslim yang manakah digunapakai dalam meluluskan konsert ini? Hujah untuk menghalalkan yang haram seperti “apa salahnya berhibur”, “berhibur juga ada dalam Islam”, "nak nama universiti dikenali" kedengaran seolah-olah dipaksa-paksa. Memanipulasikan Pusat Islam UTHM untuk memberikan “cop mohor halal” pada sebuah konsert rock yang tak tahu punca amatlah memalukan. Sudah terang lagi bersuluh, konsertnya haram, mesejnya lalai!


Apa yang terjadi, telah terjadi. Tiada siapa mampu mengubah putaran alam fana ini melainkan Tuan Empunya. Ingat, kita masih berkudrat dan bertenaga atas kebenaran dan kekuasaanNya. Gunakan akal dan kesempatan yang ada. Jangan sampai dilambung tsunami baru nak terngadah!

“Dan sekali-kali tiada datang kepada mereka suatu tanda dari tanda tanda kekuasaan Tuhan mereka, melainkan mereka selalu berpaling daripadanya.” (Surah Yassin 36:46)

18 July 2010

Tanpa Tiang, Rumah Bukanlah Rumah!


"Tiang Ilusi?!"


Di mana kekuatan sesebuah rumah? Adakah di seni binaan rumahnya? Adakah pada keluarga yang hidup di dalamnya? Tentu sekali tidak. Kekuatan sesuatu binaan manusia terletak pada penyokongnya. Dalam bahasa yang lebih mudah, tiang merupakan komponen asas untuk mengukuhkan sesuatu binaan.


“Solat itu tiang agama. Sesiapa yang mengerjakannya, dia akan menegakkan agamanya. Sesiapa yang meninggalkannya, dia akan meruntuhkan agamanya.”

(Riwayat Baihaqi)

Kata-kata peringatan hamba Allah S.W.T yang dipilih menjadi pesuruhNya lebih 1400 tahun dahulu. Penekanan aspek solat oleh baginda menunjukkan seolah-olah solat adalah tiang bagi agama seseorang. Adakah solat satu perkara yang logik? Bagi saya, tidak logik. Bagaimana titik yang tertinggi pada seseorang manusia iaitu dahi, yang ketika solat, dahinya diletakkan separas tapak kaki? Kenapa titik yang tertinggi diletakkan pada titik yang paling rendah? Bukankah ini seperti melakukan kezaliman dengan meletakkan sesuatu tidak kena pada tempatnya?

Ini bukanlah kezaliman!

Inilah hakikat manusia dan penciptaannya!

Inilah pengabdian sebenar seorang hamba. Hamba kepada Yang Esa, Yang Pengasih lagi Mengasihani. Bukan hamba kepada perkataan “Allah”. Hamba ini berbangga dengan meletakkan dahinya separas dengan tapak kaki, dengan membesarkan Yang Maha Besar.


Anggaplah Islam itu seperti sebuah rumah. Lantainya lafaz syahadah (rukun islam pertama), tingkat satu adalah puasa (rukun islam ketiga), tingkat kedua adalah zakat (rukun islam keempat) dan tingkat ketiga dan terakhir adalah ibadat haji (rukun islam kelima). Rumah ini pula ditiangi dengan solat sebagai rukun islam yang kedua.

Tanpa tiang (baca:solat), mana mungkin kita mendapat tingkat satu (baca:puasa) dan seterusnya. Tanpa tiang, kita cuma akan mendapat lantai (foundation) sahaja. Dengan lantai sahaja, kita boleh sahaja jadikannya gelanggang badminton, sepak takraw ataupun petanque. Bukannya rumah!

Solat adalah tunjang kepada semua amal ibadat di dalam Islam. Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud...


“Amal pertama akan dihisab bagi seseorang hamba di hari akhirat ialah solatnya. Jika solatnya baik, maka baiklah segala amalannya yang lain. Dan jika solatnya rosak, maka binasalah segala amalannya yang lain.”

(Riwayat Thabrani)


Tanpa solat, tak berguna berpuasa di bulan Ramadhan. Tanpa solat, habuklah yang kita dapat apabila mengeluarkan zakat. Tanpa solat, ibadat haji kita akan menjadi pelancongan yang lagha!

Bukannya Islam kita sahaja yang akan menyenget bila tak disokong dengan betul. Sudah menjadi hukum alam, semua yang kurang seimbang akan senget dan berkemungkinan roboh! Seperti Minggu Haluan Siswa (MHS) baru-baru ini.

Bermula dari pemilihan pembantu MHS pada semester sebelumnya menampakkan ketempangan yang jelas. Mereka memerlukan orang yang menghafal nama dengan baik, mengenal segala jalan-jalan sekitar kampus dengan jelas dan mengenepikan asas yang paling utama sebagai pembantu MHS iaitu pengalaman berorganisasi dan kemahiran berkomunikasi.


“Kalau setakat nama, bagi aku 10 nama satu malam saja boleh hafal. Pengalaman nak kawal orang bukan boleh dapat dalam masa semalam saja!”

“Tengok nanti. Mesti kelam kabut punya. Buat kerja tak ikut prosedur betul. Nak tambah orang yang diorang suka, buang orang yang layak jadi (pembantu).”

Kedengaran suara lantang mengkritik pihak pengurusan MHS. Kecewa mungkin.

Hasilnya?! Tanyalah pada sesiapa yang anda kenali. Semua yang bergelar pembantu MHS sesi 2010/2011.

Akhir kata, tiang adalah penyokong yang ampuh kepada sesebuah rumah untuk dibuat tempat berteduh. Jika kita berjaya menyiapkan pintu, tingkap, dinding dan bumbung dan terlupa akan tiang, maka hasilnya adalah gelanggang badminton, sepak takraw ataupun petanque. Kerana Tanpa Tiang, Rumah Bukanlah Rumah!

09 June 2010

Penyuluh Jalan Sampai Ke Sana


“Pening? Takkan pening kalau ada penunjuk jalan. Pasti tak sesat!"


"There’s not much honest people around. Last time, there’s one Bangldeshi stole Malik’s money. That is the problem who do not solah. He don’t think about Akhirat. Yes, we can become crazy seeing money everyday, everytime. But when we think about Akhirat, we won’t do it..”

Kata-kata pembantu kedai makanan Arab kepada saya. Kamal namanya. Seorang Pakistan. 34 tahun. Tak merokok!


Entah di mana silapnya. Generasi muda pada hari ini makin jauh meninggalkan agama. Kepentingan beragama dilupakan kerana menganggap agama sebagai persoalan lekeh dan cukup untuk difikirkan oleh golongan serban, jubah, kurta dan bertudung labuh sahaja.

“Agama hanya mengongkong kehidupan,” terdengar suara di satu sudut khalayak.

“Agama membantutkan perkembangan sains dan teknologi,” sahut suara di satu hujung lagi.

Dan yang lebih teruk dan kasar bunyinya,” Agama itu kolot!”

Termenung panjang saya memikirkan hujah untuk menangkis persepsi-persepsi yang ditimbulkan. Hujah itu difikirkan sehingga menjadi terlalu berat. Susah hendak mencuci karat yang merosakkan pemikiran muda-mudi sekarang. Tapi itu tak bermakna saya akan diam dan membisu..


Semenjak dari lahirnya kita, otak kita telah mengenalpasti, menganalisis, membuat kesimpulan dan andaian kepada semua perkara yang berada di sekeliling kita. Semua yang dapat dirasa dan ditakrifkan oleh kelima-lima deria badan kita. Permukaan jalan berturap yang kasar. Ais kacang yang manis. Lagu alam yang menenangkan. Bau asap Evergreen yang “menyegarkan” minda. Lambaian padi di sawah yang menarik jiwa dan cantik di mata..

Semakin lama hidup kita di dunia, semakin logik dan masuk akal pertimbangan akal kita, yang sepenuhnya bergantung pada semua deria kita. Apabila sampai ke satu tahap pemikiran kita, kita akan terfikirkan sesuatu yang tidak logik untuk menghuraikan hakikat kehidupan yang singkat.

Kenapa kita di sini?

Apa yang perlu kita lakukan di sini?

Ke mana kita selepas mati?

Cukuplah sekadar tiga persoalan ini. Dengan akal logik kita, kita TIDAK akan mampu untuk mencari jawapannya. Di manakah jawapannya? Jawapannya ialah AGAMA. Dengan agama sahaja, kita akan menjumpai jawapan bagi persoalan-persoalan di atas.


Agama itu mengatur kehidupan. Bisa membezakan dosa dan pahala. Bisa mengagih sisi cahaya dan kegelapan. Barat meninggalkan agama dan mengamalkan cara pemikiran yang sekular dari zaman Enlightenment. Ini kerana dosa yang dilakukan oleh pihak gereja suatu ketika dahulu menyebabkan masyarakat sana mencemuh agama dan merendahkannya. Tetapi dengan meninggalkan agama, secara tidak sedar, mereka melangkah ke dunia tanpa sempadan. Semua perkara perlu besar dan luarbiasa. Itulah yang diistilahkannya dengan HEBAT!

Kebebasan yang mutlak. Itu yang diperjuangkan. Habis terlanggar semua sempadan tabi’i yang dicipta oleh Yang Maha Esa. Tatu sepenuh badan dikatakan cantik, perkahwinan sesama jenis dipandang halal, perlakuan sumbang antara manusia dan haiwan dirasakan biasa, melawakkan Tuhan seolah-seolah Tuhan itu kambing!


Agama itu mengatur kehidupan. Bisa membezakan dosa dan pahala. Bisa mengagih sisi cahaya dan kegelapan. Jika agama itu mengongkong kehidupan dan pemikiran, mana mungkin wujudnya Ibnu Sina, Al-Farabi, Al-Ghazali, Al-Khawarizmi dan ilmuwan yang lain. Ilmuwan-ilmuwan ini bukan sahaja menguasai satu bidang malahan beberapa bidang yang kritikal pada zaman itu. Zaman Keemasan Islam ketika Khalifah Bani Abbasiyyah yang dikatakan jika tiada zaman itu, maka dunia tidak akan maju seperti hari ini.

“Adakah sama orang yang mengetahui dan tidak mengetahui?”

Saya percaya dan yakin pada kebenaran Islam. Saya juga amat percaya bahawasanya semua agama menganjur kepada kebaikan. Tak kiralah Buddha, Hindu, atau Kristian kerana semuanya mempunyai versi yang tersendiri mengenai Hari Akhirat (Judgement Day). Hari Akhirat digambarkan sebagai satu hari pengadilan untuk membalas segala baik dan buruk yang dilakukan oleh seseorang individu di dunia. Tanpa kepercayaan mengenai Hari Akhirat, manusia mampu melakukan apa sahaja yang terlintas di hatinya!


Ini hanya perkongsian saya dan khalayak. Tidak mampu insan sekerdil saya, mahasiswa jurusan mekanikal berbahas mengenai agama. Janggal rasanya. Tetapi demi agama, janggal itu diketepikan untuk memahamkan makhluk berjenis manusia dengan agama. Menghilangkan rasa takut manusia pada agama!

Agama merupakan sesuatu yang asas bagi manusia kerana manusia itu tidak sempurna dan mengharapkan pada benda yang lain. Agama bisa membezakan dosa dan pahala. Bisa mengagih sisi cahaya dan kegelapan.Agama adalah Penyuluh Jalan Sampai Ke Sana!

17 April 2010

Pantun Pokok Asam


"Pokok Asam Jawa@ Tamarind"



Asam jawa penambah selera,

Menambah masakan menjadi masam,

Assalamualaaikum pembuka bicara,

Inilah pengajaran pokok asam..


Pokok asam tingginya menjulang,

Akarnya kemas mencengkam bumi,

Biarlah cinta dunia kian menghilang,

Asalkan Cinta Hakiki terpahat di hati..


Buah hati pergi membawa diri,

Hanya buah asam penawar hati,

Jangan dikenang orang yang pergi,

Kelak hidup ternanti-nanti..


Pokok asam pokoknya tinggi,

Peneduh pada semua yang melata,

Keluar merantau katanya mengaji,

Sampai di sini, bermain sahaja..


Buah asam warnanya hitam,

Di luar kelat, di dalam masam,

Ilmu dan hikmah penyuluh alam,

Jahil dan bodoh perosak alam..


Jauh sungguh sang monyet melompat,

Dari pokok asam ke pokok langsat,

Biarlah hidup berilmu dan merempat,

Dari bodoh, jahil, zalim dan sesat..


Perdu pokok asam amatlah besar,

Menjadi tempat semalu menjalar,

Janganlah gunakan suara yang kasar,

Kalau tak ingin terbuang dan terbiar..


Buah asam hebat tidak disangga,

Penawar gastrik dan masalah hadam,

Apalah keturunan yang nak dibangga,

Asalnya kita dari seorang Adam..


Buah asam diambil sebiji,

Dibungkus cantik, dibuat bekal,

Ke mana lagi selepas ini,

Kalau bukan ke Alam Yang Kekal..


Merdu sungguh suara sang kedidi,

Sambil menyanyi sambil menari,

Buah asam selalu dipandang sepi,

Diganti dengan epal dan strawberi..


Pokok asam indah lagi berseni,

Hasil ciptaan Yang Maha Pengampun,

Saya berpantun sampai di sini,

Terkurang, terlebih mohon diampun..


30 March 2010

Hilangnya API, Munculnya Bara...


"Api yang akan meninggalkan Bara.."


Baru-baru ini, saya membuat kajian akademik mengenai Islam dan Pemikirannya : Sejarah Dalam Perkembangan Politik Di Malaysia. Agak banyak bahan atau buku yang saya gunakan untuk mengkaji dalam menyiapkan kajian ini. Ada bahagian merah dan ada bahagian hijau. Ada juga yang hitam dan juga putih.


Nama-nama yang agak asing dari pembacaan sehari-hari mula terlintas dalam kotak pemikiran saya. Ahmad Boestamam, Ibrahim Yaakob, Ishak Haji Muhammad, Dr Burhanuddin Al Helmi, Ustaz Abu Bakar Al-Baqir.

“Sejarah ditulis oleh orang-orang yang menang”

Entah bila saya mendengar kata-kata ini. Kebenarannya ada dan semakin jelas apabila saya mengkaji nama-nama ini. Ya, mereka ini berhaluan kiri. Bukan menentang sultan-sultan dan raja. Mereka berhaluan kiri dalam menentang penjajahan Barat mahupun Jepun. Bagi mereka, Tanah Melayu untuk rakyat-rakyatnya. Tiada seinci pun Tanah Melayu yang direstui oleh mereka untuk didiami penjajah.


Dokumentari 10 Tahun Sebelum Merdeka banyak membuka mata saya serta merubah pandangan saya mengenai perjuangan mereka untuk memerdekakan Malaya. Dokumentari ini menemubual tokoh-tokoh Parti Kebangsaan Melayu Malaya(PKMM), Malayan Democratic Union (MDU) dan Pan-Malaya Federation Trade Union (PMFTU). Kewujudan pertubuhan-pertubuhan ini adalah sebelum merdeka dan mereka bukan kerana hendak memenangkan satu kaum atas kaum yang lain tetapi dengan slogan “Merdeka ” cukup jelas menyampaikan mesej kepada rakyat Malaya ketika itu.


Suka saya hendak kongsikan dengan khalayak, satu kemungkinan yang bakal terjadi ANDAI kata impian PKMM menjadi realiti. Indonesia dan Malaysia bergabung dan menjadi Melayu Raya???

Kita akan menguasai lombong minyak petroleum yang luas. Sumber manusia yang amat banyak. Tanah subur yang luas. Yang paling penting sekali, Selat Melaka adalah bawah kawalan kita. Saya percaya jika Selat Melaka di bawah kawalan kita, People Republic of China dan Amerika Syarikat akan menjaga negara yang bernama Melayu Raya sebaik-baiknya kerana ekonomi dunia dikawal oleh kita!


“They eat like Malay, They think like Malay, but with English in taste”

Inilah aspirasi pihak Inggeris ketika menyerahkan kemerdekaan pada Tanah Melayu. Hasilnya, kita masih menganggap British adalah terbaik. Keagungan British masih beraja di hati ramai di kalangan kita. Bukti? Perlembagaan Malaysia yang ditulis oleh Lord Reid, nama-nama orang putih jalan sekitar Malaysia, PPSMI dan banyak lagi. Ordinan Darurat 1948 juga kekal sehingga hari ini tapi wajahnya saja yang berubah. Accentnya masih British!


Hilangnya API, munculnya bara. Hakikat sunnatullah yang diatur oleh Tuhan Sekelian Alam. Bara mempunyai suhu lebih tinggi berbanding api. Bisa menghasilkan kehancuran yang lebih besar. Jangan dikatakan apabila terpadamnya api, maka sisa-sisa api juga turut hilang bersamanya. Bara itu masih ada dan membara. Menunggu masa dan angin yang sesuai untuk menghidupkannya semula...

08 March 2010

Hati Itu Akarnya Tiada


"Apa khabar hati anda?"


Hati itu akarnya tiada. Hati tidak mempunyai akar. Hati itu sesuatu yang tidak teguh dan selalu berbolak balik. Penimbangan hati berubah dengan umur dan masa. Kadang-kala dengan perasaan. Jika kita bercakap mengenai hati, kita tak terlepas dengan persoalan nafsu. Kerana di hatilah terletaknya pusat nafsu.


Sebelum kita berbincang dengan lebih lanjut tentang hati dan perasaan, eloklah kiranya jika kita menyingkap lembaran Al-Quran, yang sudah tentunya mempunyai jawapan untuk topik kita pada kali ini. Mafhumnya..

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”

(Al-Baqarah: 30)

Manusia, malaikat dan haiwan diciptakan sebagai makhluk yang berlainan dengan kehebatan dan keagungan Allah S.W.T. Haiwan adalah makhluk yang hanya mempunyai nafsu, malaikat adalah makhluk yang hanya mempunyai akal manakala manusia adalah makhluk yang mempunyai keduanya, akal dan nafsu. Nafsu inilah yang dipertikai oleh malaikat dalam penciptaan manusia, dalam ayat di atas.

Nafsu seharusnya digunakan untuk manusia beribadat kepada Allah. Nafsu wajibnya dipandu dan dipacu menggunakan akal yang waras supaya tidak tergelincir ke lembah kehinaan yang busuk dan hanyir.


Berbalik kepada persoalan Hati itu akarnya tiada ,ditanya pada saya oleh seorang rakan...

“Pizza”

Jawab rakan saya setelah saya tanyakan apa yang dia suka makan. Selanjutnya saya bertanya, jika tiap-tiap hari apa yang disantap hanyalah piza,piza dan piza. Dia menjawab, tidak mungkin boleh. Walaupun berlainan topping, tetapi kebosanan akan tetap dirasa. Asyik-asyik pizza saja. Kadang-kadang teringin juga makan soto dan bakso, bagi yang berlidah Jawa.

Inilah yang saya maksudkan dengan Hati itu akarnya tiada. Apa yang kita suka, belum tentu kita akan suka padanya setiap hari. Jemu akan datang bertandang.


Tetapi saya hairan dan serabut dengan satu hakikat. Di laman MukaBuku rakan saya, TIADA satu pun kelihatan gambar keluarganya. Jika bukan kesemua keluarganya, ibunya pun sudah mencukupi. Gambar-gambar yang dimuatnaik olehnya hanyalah gambar dia dan rakan-rakannya, yang lebih teruk gambarnya dengan teman wanitanya dengan aksi-aksi panasss. Adakah teman wanitanya lebih tinggi kedudukan berbanding ibunya? Tanggang moden mungkin?

Apa yang pasti, ini juga contoh Hati itu akarnya tiada. Ketika kecil, ibunya yang bersengkang mata mententeramkannya di kala malam dan mengisi perutnya ketika lapar dan dahaga. Bukan nama teman wanitanya yang disebutkan ketika itu tapi nama ibunya yang tabah. Tetapi ketika dewasa, ibunya yang mempunyai kasih yang kekal abadi padanya, ditinggalkan demi mengejar kasih fatamorgana dunia pada teman wanitanya.


Kita dapat melihat dengan 2 contoh yang saya beri, hati itu tidak tetap dan sering berubah. Seperti juga awan yang dimanipulasi angin. Ketika ditanya pada Luqman Al-Hakim tentang dua ketul daging yang paling buruk, beliau bawakan lidah dan hati. Ketika ditanya dua ketul daging yang paling baik, juga beliau bawakan lidah dan hati. Lidah adalah external component manakala hati adalah internal component dalam menunjukkan akhlak yang baik.


Akhir kata, janganlah kita menjadi contoh yang mengiyakan apa yang dikatakan oleh malaikat tatkala Adam hendak diciptakan. Kitakah pemusnah kepada keseimbangan? Yang gilakan darah? Yang suka membuat kerosakan? Jawapannya ada pada dalam diri kita sendiri. Pada hati yang akarnya tiada..