13 November 2011

Pantun 101: Apa Saya Tahu



"Melayu dan Pantun ibarat irama dan lagu!"


Pantun indah lagi berseni,

Warisan Melayu turun temurun,

Kita bertemu mula di sini,
Semoga kekal berkurun-kurun!

Sering kali saya melihat dan membaca pantun-pantun yang kurang enak. Sama ada ritmanya lari atau keseimbangan yang tidak sekata. Biasa lah, bukan ada Ijazah Sarjana Muda Pantun dengan Kepujian yang ditawarkan di IPT awam mahupun swasta.

Mengarang pantun nampaknya mudah. Anggapan yang mudah ialah cuma perlukan pengakhiran ni-run,ni-run (seperti pantun pembukaan) makanya pantun sudah tersedia. Ini adalah SALAH SAMA SEKALI. Seperti mana sesuatu mesin memerlukan keseimbangan, begitu juga pantun memerlukan keseimbangan dalam bait-baitnya.


Dalam perkongsian pada kali ini, saya cuba berkongsi beberapa langkah yang saya ambil untuk mengarang pantun yang tak seberapa. Langkah yang saya cuba kongsikan cuma untuk pantun 4 kerat. Pantun 2 kerat dan pantun 6 kerat tentunya memerlukan langkah yang lain.

Kita mulakan dengan sejarah pantun. Pantun dipercayai bermula pada zaman Kesultanan Melayu Melaka pada abad ke -15. Pantun juga dikatakan terkait dengan salah satu sastera China yang bentuknya juga seperti pantun.

Orang zaman dahulu tidak punya Apple iPad, iPhone ataupun Sony Vaio. Makanya, pantun menjadi salah satu medium hiburan kegilaan mereka. Sumber-sumber pantun diilhamkan dari alam sekeliling mereka menggambarkan rapatnya hubungan mereka dengan alam. Pembacaan mengenai pantun boleh diteruskan di sini.


FASA PERTAMA

Kita mulakan dengan pengenalan sedikit sebanyak untuk mengarang satu-satu pantun. Ciri-ciri utama pada sesuatu pantun ialah:

• Mengandungi 4 kerat/baris

• Jumlah perkataan dalam sebaris antara 4 hingga 5 patah perkataan

• Jumlah suku kata sebaris antara 8 hingga 12 suku kata

• Ada hubungan antara pembayang (2 baris di atas) dan maksud (2 baris di bawah)

• Bunyi rima akhir seuntai pantun itu mestilah sama; a-b-a-b

• Maksud isinya sarat dengan pengajaran, moral dan falsafah hidup

• Sarat dengan ciri-ciri tradisional-penggunaan rangkap, ada pembayang dan maksud, mempunyai nilai hidup masyarakat yang menggambarkan perspektif masyarakat yang melahir dan menggunakannya.

Ini merupakan ciri-ciri yang disenaraikan di dalam pautan yang saya berikan di atas tadi. Yang pastinya, I beg to differ! Semua ciri hampir tiada masalah bagi saya, cumanya ciri keempat dan ciri kelima. Ini yang saya minta untuk saya selisih pendapat dengan penulis kertas kerja tadi. Lagipun, kita hidup dalam negara merdeka yang demokratik, bukan?

Saya mulakan dulu dengan ciri keempat iaitu “Ada hubungan antara pembayang (2 baris di atas) dan maksud (2 baris di bawah)”. Saya berikan pantun Melayu terkenal yang bertentangan dengan ciri ini.

Pulau Pandan jauh ke tengah,

Gunung Daik bercabang tiga,
Hancur badan dikandung tanah,
Budi yang baik dikenang juga.

Apa kaitan Pulau Pandan yang jauh ke tengah dan Gunung Daik bercabang tiga dengan budi yang baik? Adakah Pulau Pandan jauh ke tengah itu ditolak oleh seseorang dan itu dianggap sebagai budi yang baik? Adakah Gunung Daik bercabang tiga itu dipandang sebagai budi yang baik kepada satu-satu masyarakat?

Pada saya, pembayang pantun di atas tidak lebih dari sekadar untuk melahirkan ritma pada maksud pantun ini. Jadi, ciri yang keempat kurang dipersetujui oleh saya!

Ciri yang kelima pula iaitu “Bunyi rima akhir seuntai pantun itu mestilah sama; a-b-a-b”. Juga saya cuba kongsikan pantun Melayu terkenal yang tidak mengikut peraturan ini.

Dua tiga kucing berlari,

Mana akan sama si kucing belang,
Dua tiga boleh ku cari,
Mana akan sama cik adik seorang.

Perhatikan ritma akhirnya. “ri-lang-ri-rang”. Secara literalnya, ini sudah menjadi “a-b-a-c”. Satu lagi pantun Melayu popular di Hari Guru setiap tahun. Pantunnya berbunyi..

Berburu ke Padang Datar,
Mendapat rusa berbelang kaki,

Berguru kepalang ajar,

Ibarat bunga kembang tak jadi.


Ini lagi melawan arus. “tar-ki-jar-di”. “a-b-c-d”!

Di sinilah letaknya keindahan pantun. Pantun BUKAN dibaca dengan mata tetapi diungkap dengan lidah! Pantun BUKAN untuk disimpan, ditatap tapi lebih kepada untuk menjadi siulan!

Jadi, ciri yang kelima kurang dipersetujui oleh saya.




"Ilham Pantun Melayu--Alam Sekeliling!"


FASA KEDUA


Seterusnya, saya berkongsi tips-tips berguna yang saya gunakan untuk menghasilkan pantun yang baik (bagi saya!). Harapan saya agar tips-tips ini tidak dibaca dan ditinggal begitu sahaja. Saya hanya mampu memberikan ilmu sudut teori pantun, praktikalnya hanya dapat dijalankan oleh khalayak sendiri.

• Pastikan setiap baris mempunyai cuma 9 hingga 11 suku kata.
Walaupun ciri pautan di atas mengatakan 8 hingga 12, saya merasakan 8 terlalu pendek dan 12 terlampau panjang. Bilangan perkataan masih sama iaitu 4 hingga 5.

• Pasangkan suku kata dengan suku kata yang sesuai.
Katakan, baris pertama mempunyai 11 suku kata. Baris ketiga HARUS mempunyai 10 atau 12 suku kata. Jika diletakkan 9 suku kata pada baris ketiga, pantun akan menjadi sedikit cacat. Jika 9 suku kata pada baris kedua, makanya baris keempat HARUS mempunyai 10 suku kata. (rujuk peraturan nombor 1)

• Jangan terlalu berhati-hati dengan suku kata.
Ini agak fleksibel. Perhatikan perkataan “dunia”. Memang kita lihat “dunia” mempunyai dua suku kata. Perkataan ini juga boleh diungkap dengan tiga suku kata iaitu “duni(y)a”. Jadinya, jika “dunia” menjadi perkataan di hujung baris pertama, perkataan di baris ketiga boleh menjadi “rahsia” atau “rahsi(y)a”.
Juga perkataan “dua”. Sekali imbas, cuma kelihatan satu suku kata. Kita juga boleh menyebutnya sebagai “du(w)a” untuk menjadikan dua suku kata. Jadinya, jika “dua” menjadi perkataan di hujung baris kedua, perkataan di baris keempat boleh menjadi “jawa” atau “lawa”.

Ini yang saya maksudkan dengan imbangan dalam pantun. Teras utamanya ialah BILANGAN SUKU KATA. Teras ini akan melahirkan ritma. Teras ini akan melahirkan keindahan pantun yang tersisip dalam kepadatan baitnya.

Untuk memudahkan idea untuk mencipta pantun, sering saya gunakan peribahasa Melayu dan berikan pembayang padanya atau jadikannya maksud pantun terus. Saya kongsikan dua pantun yang saya cipta menggunakan konsep ini untuk perkongsian..

Termenung jauh di hujung petang,

Mengenang nasib di rantau orang,
Ibarat melukut di tepi gantang,
Masuk tak penuh keluar tak kurang..

Kalau kail panjang sejengkal,
Jangan lautan hendak diduga,

Kalau nafsu mendahului akal,

Jangan pernah mimpikan Syurga..
*Yang baris yang ditebalkan itu adalah peribahasa.

Sekadar ini sahaja perkongsian saya pada kali ini. Moganya kita dapat memelihara keindahan warisan Melayu ini hingga ke hujung masa. Bukanya kita dengan pantun, maka tutuplah kita dengan pantun..

Berikan aku sekeping hati,

Tinggalkan aku sekuntum kasih,
Sudah sampai masa berhenti,
Sekarang masanya untuk berlatih! ;)


22 October 2011

Kebaikan, Keburukan Komunikasi Gen Y


“Sesungguhnya Facebook adalah seperti makanan rapu. Walaupun ianya sedap dan ringan tapi kalau guna dengan banyak, natijahnya merosakkan kesihatan!”


Seperti yang pernah saya katakan, Generasi Y adalah generasi screenagers. Mereka gian dengan segala macam peralatan berskrin. Dari Samsung Galaxy Tab hingga ke skrin Sony Bravia dilengkapi Astro Beyond.

Kalau dihitung peralatan yang menggunakan skrin kegilaan (ramai) anak-anak muda hari ini memang banyak. Zaman bermula dengan short messaging system (SMS) , beralih pula ke medan komunikasi MIRC dan kini Facebook, memulakan zaman komunikasi berskrin. Komunikasi pada era ini, sudah mengalami evolusi dari “mulut ke mulut” kepada “jari ke jari”. Sudah pastinya, perkembangan teknologi ini mempunyai selaut kebaikan dan tidak kurang juga selaut keburukan.


SISI CERAH TEKNOLOGI

Saya mulakan pandangan saya mengenai teknologi ini dengan kelebihannya. Kelebihan yang paling utama adalah pertukaran maklumat berlaku dengan amat pantas. Dengan Twitter, sekali anda men-tweet, maka beribu-ribu orang akan tahu akan apa kandungan tweet anda. Walaupun dalam kekangan bilangan abjad yang terhad, itu bukan jadi satu halangan kerana persefahaman bersama (mutual understanding) menjadi teras utama dalam komunikasi dalam Twitter. Sebagai contoh..

WTF= Wa Tak Faham, IDK=I Dah Kata, BTW=Baru Tahu Weii


Kelebihan nombor 1, KOMUNIKASI MENJADI LEBIH MUDAH!


Di peringkat kampus, publisiti program anjuran kelab dan persatuan menjadi lebih mudah dengan adanya Facebook. Kemampuan Tag dan Share yang dibekalkan di dalam Facebook mampu memaksimumkan keupayaan had tenaga manusia. Sekali di-share, beribu-ribu orang boleh tahu tentang program tersebut. Walaupun amalan mengiklankan program di papan kenyataan masih diamalkan, impak ketika dipromosikan melalui medan maya mempunyai auranya tersendiri.

Kenduri kahwin juga menjadi lebih mudah dengan aplikasi Event. Satu dunia boleh tahu yang anda akan berkahwin pada tarikh tersebut. Mengingati hari lahir yang tersayang bukan menjadi satu masalah lagi dengan aplikasi Event juga. Pasangan kawan sekolah lama terpisah dapat menyambung tali persahabatan dengan carian melalui sekolah lama.

Kelebihan nombor 2, DUNIA MENJADI LEBIH KECIL DARI SAIZ ASALNYA!

Merbah Jambul (Red Whiskered Bulbul)

Segalanya mudah di alam maya. Anda hanya perlu mewujudkan satu profile dan letakkan sebarang nama. Misalnya “Merbah Jambul”. Pastikan semua particulars di dalamnya adalah particulars anda. Dengan mudahnya, Facebook akan mencadangkan Orang Yang Mungkin Dikenali (People You May Know). Mudah, Mudah, Mudah!

Kelebihan nombor 3, MUDAHNYA MEMPUNYAI KAWAN DI ALAM MAYA!


SISI GELAP TEKNOLOGI


Selepas puas mengampu teknologi hari ini di dalam bait rangkap di atas, maka tibalah kita ke sesi memhentam pula. Walaupun teknologi ini mampu meringkaskan teks untuk menyampaikan maksud si pengirim, itu belum cukup untuk membuatkan teknologi hari ini “dekat di hati”. Inilah kekurangannya yang paling besar. Komunikasi mazhab ini menjadi komunikasi robot!


Logo Terbaru Kolej Kediaman Tun Dr. Ismail, UTHM

Kita ambil keadaan semasa yang berlaku di Kolej Kediaman Tun Dr. Ismail (KKTDI) di UTHM. Isunya, dua blok penghuni lelaki di KKTDI akan bertukar dengan dua blok penghuni perempuan di Kolej Kediaman Tun Fatimah (KKTF). Sebagai contoh, satu kenyataan yang dikeluarkan berbunyi...

“Penghuni perempuan KKTDI berasa lebih kurang selamat dengan perpindahan penghuni lelaki KKTDI ke KKTF walaupun KKTF hanya berada bertentangan dengan KKTDI”

Apakah yang ingin disampaikan dalam kenyataan di atas? “Penghuni perempuan berasa lebih kurang SELAMAT dengan...” atau “Penghuni perempuan berasa lebih KURANG selamat dengan...”?

Walaupun secara harfiahnya, kedua-dua ayat adalah sama dari sudut bilangan perkataan yang terkandung di dalamnya, tetapi penekanan (stress) ayat itu yang akan membezakan maksud yang ingin disampaikan oleh si penyampai.

“Lebih kurang SELAMAT” lebih mendekati maksud “selamat juga dari tak selamat” manakala “lebih KURANG selamat” lebih mendekati maksud “kami rasa tak selamat”. Jadinya, apa yang cuba disampaikan oleh ayat tadi? Hanya penghuni perempuan KKTDI boleh menjawabnya..

Kekurangan nombor 1, NADA (INTONASI) TIDAK DAPAT DIALIRKAN MELALUI TEKNOLOGI INI!


Sesiapa sahaja boleh menjadi sesiapa di dalam teknologi ini. Cuma perlu sedikit masa untuk sesuaikan dan mahirkan diri dan anda sudah bersedia untuk menjadi “Merbah Jambul” yang nakal. “Merbah Jambul” boleh menjadi “profil hantu” (fake account) yang digunakan untuk mengganggu ketenteraman orang lain di dunia maya. Profil ini digunakan untuk menyebarkan berita fitnah yang mencela, menjatuhkan maruah orang lain dan pelbagai jenis jenayah lagi.

Tetapi tuan punya profil “Merbah Jambul” juga mempunyai profil yang lain, yakni profil sebenarnya. Dalam profil sebenarnya, semua yang ditunjuknya adalah baik-baik belaka. Hadis Nabawiyah sentiasa di wallnya, ayat-ayat Quran sentiasa menjadi tatapan pengunjung wallnya. Hebat dan indah belaka persis seorang ustaz!

Bagaimana kita hendak menilai orang sebegini? Tak perlu kita sebagai penilai, cukuplah Allah S.W.T sebagai penilainya. Allah adalah Pencipta segala makhluk dan Allah jugalah Pencipta Syurga dan Neraka. Allah tidak mencipta Neraka dengan sia-sia tanpa orang sebegini sebagai penggalak dalam memarakkan lagi bahang api Neraka!

Kekurangan nombor 2, SEMPADAN SYURGA DAN NERAKA MENJADI SETEBAL IMAN PENGGUNANYA!


Cukuplah tiga sisi cerah dan dua sisi gelap teknologi. Perlu diingat semua teknologi perhubungan ini dicipta untuk memudahkan komunikasi. Namun, amat malang sekali apabila kita sering terlupa satu perkara. Komunikasi yang berkesan memerlukan HATI!

Jika kita mempunyai akhlah terpuji di alam realiti dengan sikap sebagai Muslim yang Mukmin, maka pandangan masyarakat kepada kita BUKAN lagi tertumpu di alam maya. Masyarakat lebih percaya kepada apa yang dilihat di alam realiti berbanding apa yang dilihat di alam maya. Banyakkan bermasyarakat dengan orang di alam realiti adalah lebih sejahtera dan harmonis berbanding berdebat tanpa penghujung di alam maya dengan “Merbah Jambul”!

Komunikasi di alam realiti lebih utama kerana khalayak dapat melihat tutur kata dan bahasa tubuh yang kita pamerkan. Bahasa tubuh dan tutur kata kita adalah manifestasi apa yang terkandung di dalam hati kecil kita. Nabi Muhammad juga berkomunikasi dengan bahasa tubuh. He lead by example and became the message himself!

Namun, untuk meninggalkan sama sekali teknologi terkini bukanlah sesuatu yang bijak. Diumpamakan dengan teknologi persenjataan hari ini sudah menggunakan M-16 dan Kalashnikov tapi kita masih terlekat dengan keris dan tombak zaman Kesultanan Melayu Melaka. Sesungguhnya Sultan Muhammad Al-Fateh dapat menawan Kota Constantinople dengan teknologi terkini dan strategi yang segar.

Sebagai kesimpulannya, walaupun komunikasi hari ini menjadi mudah dengan teknologi tetapi harus diingati kita manusia dijadikan secara inside-out oleh Yang Maha Esa. Jika diukur, hati manusia lebih dekat dengan lidahnya berbanding matanya. Ini bemaksud lidah yang berkata-kata di alam realiti lebih bermakna dari membaca perkataan-perkataan di alam maya. Mesej lidah tadi akan menjadi sempurna dengan bahasa tubuh yang dipamerkan di alam realiti!


09 October 2011

Radikal Adalah Aku!


“Dari robohan Kota Melaka, kita bangunkan jiwa merdeka”—Dr.Burhanuddin Al-Helmi

Terselit kata-kata Dr.Burhanuddin dalam bait-bait penulisan dalam buku Memoir Abdul Majid Salleh: Dalam PKMM dan Kesatuan Buruh. Buku ini saya beli bersama buku Memoir Ahmad Boestamam: Merdeka dengan Darah dalam Api. Kedua buku ini terbitan Penerbit UKM, cetakan pertama 2004. Buku-buku ini dibeli di Karnival Buku UTHM anjuran Pejabat Penerbit.


Setelah kenyataan Timbalan Presiden PAS mengenai Mat Indera, saya berasa terpanggil sebagai rakyat Malaysia yang bertanggungjawab untuk merenung kembali sejarah Malaysia terutama sekali sejarah sebelum kemerdekaan Tanah Melayu. Tambahan pula, saya memang pernah menulis sedikit berkenaan dengan hal ini di sini.

Fasa 1940-an hingga 1950-an merupakan tempoh cabaran yang getir. Banyak pergolakan politik yang berlaku. Ideologi berlaga dengan hebat. Zaman ini zaman menghalau penjajah. Antara tikus atau musang, antara gajah atau harimau, kita boleh lihat di sini. British yang baru masuk ke Tanah Melayu adalah bermuka baik, senyumnya tersimpul tapi di dadanya tetap mahu menjajah. Tangannya memegang sampul berisi Malayan Union!


Titiknya di sini. Malayan Union. Maka bermulanya orang-orang Melayu bangkit menentang penjajah. Dari sekecil-kecil Melayu sehingga ke sebesar-besar Melayu. Rapat umum berskala raksasa mula digerakkan di seluruh semenanjung. Penyatuan orang Melayu ini mengakibatkan British sudah mula sedar Melayu ini bukan Melayu dulu lagi. Melayu ini pantang dicabar dan bukan Melayu yang hidup segan mati tak mahu.

Bukan tujuan saya mahu mengulas mengenai sejarah puak kanan. Sejarah puak kanan ditulis seolah-olah mimpi di dalam mimpi. Banyak dibuai angin sendu, kata-katanya indah merdu, syair-syairnya mendayu-dayu. Sejarah mereka seolah-olah ahlinya turun dari langit. Sempurna tanpa cela!

Berbanding dengan sejarah puak kiri. Riwayatnya sentiasa bermandi keringat, tuturnya jerih perit rakyat, darah adalah mainan di mana nyawa jadi taruhan. Dekatnya mereka kepada manusia bukan diukur dengan neraca kesempurnaan tetapi dengan jiwa insan.


Diteliti karekter-karekter Ahmad Boestamam, Abdul Majid Salleh dan Dr. Burhanuddin Al-Helmi membuatkan saya terserap ke dalam dunia pancaroba mereka. Zaman menuntut hak dengan menentang British dan bukan mencium kaki-kaki mereka. Zaman merampas Tanah Melayu dengan “merompaknya” dari British dan bukan dengan “tawar menawar” dengan British.



Watak Dr. Burhanuddin Al-Helmi yang berjiwa sufi, watak selantang Abdul Majid Salleh dan watak seberani Ahmad Boestamam melalui liku-liku perjuangan bukan hanya bermodalkan air liur sahaja. Perjuangan yang didokong mereka dibasahi dengan keringat, air mata dan darah.

Dipetik dari buku Dr.Burhanuddin Al-Helmi: Pejuang Melayu Sejati karangan Ismail Said, Farish A. Noor menyebut..

“Dr. Burhanuddin sangat terbuka, toleran dan pragmatic watak dan mindanya. Oleh kerana itu dia diterima oleh semua pihak, termasuk parti-parti sekular haluan kiri seperti Parti Rakyat dan Front Sosialis pada masa itu. Dr.Burhanuddin dihormati oleh tokoh-tokoh lain seperti Ahmad Boestamam, pemimpin Parti Rakyat pada ketika itu.”

“…bagi Dr.Burhanuddin, konsep ‘race’ itu suatu idea kolonial yg diimport oleh British untuk memecahbelahkan masyarakat Asia, agar lebih senang dijajah. Sebagai seorang muslim, dia terima konsep ini: Dari sudut pandangan teologi Islam, ‘race’ itu tidak relevan. Hanya ada satu ‘race’ iaitu manusia dan kita semua insan di alam ini”





Menyelak lembaran Memoir Abdul Majid Salleh, membuatkan saya kembali ke zaman Partai Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM) mula ditubuhkan. Cogan kata “Merdeka”, “Organisasi Parti” sehinggalah ke lagu peniup semangat perjuangan berjudul “Darah Rakyat”.

Garis-garis perjuangan PKMM jelas di dalam simbol mengangkat tangan sambil menggenggam lima jari. Lima jari itu membawa erti dan kiasan yg besar iaitu:

1. Merdeka berpolitik: Apabila kita merdeka maka apa saja yang kita mahu ialah politik negara bebas mengikut acuan yang kita suka.
2. Merdeka ekonomi: Kita mahu ekonomi negara kita merdeka dari tekanan pihak luar negeri atau penjajah kapitalis.
3. Merdeka beragama: Kita mahu negara kita bebas melaksanakan hukum dan undang-undang Islam sepenuhnya tanpa dikongkong penjajah.
4. Merdeka sosial: Pergaulan hidup tidak terbatas kepada satu-satu kaum sahaja atau kasta yang sangat berbahaya.
5. Merdeka kebudayaan: Tiap-tiap bangsa di dalam dunia ini ada kebudayaan masing-masing. Kita mahu bebas memilih kebudayaan yang berfaedah dan tidak bertentangan dengan agama serta bebas pula membuang kebudayaan yang menyesatkan orang Islam.



“Pemuda-pemuda Melayu, insaflah. MERDEKA dengan DARAH”

Jujur saya katakan, saya tertarik hati membeli buku Memoir Ahmad Boestamam: Merdeka dengan Darah dalam Api kerana selingan Testament Politik API. Dipetik dari permulaan testament ini, menurut Ahmad Boestamam, pemuda itu terbahagi kepada dua; pemuda yang insaf dan pemuda yang lupakan diri.

“Pemuda itu adalah bunga tiap-tiap bangsa. Tapi ingatlah bahawa kembang dan kembang itu ada dua. Ada kembang yang berseri-seri dan wangi dan ada kembang yang lalu dan gugur ke tanah. Kembangan yang berseri-seri menjadi suntingan puteri, tetapi kembang yang layu jangankan menjadi suntingan puteri, kumbang dan lalat-lalat pun tidak mahu mendekatinya.”



Kembali ke masa 2011. Hari ini, Tanah Melayu sudah pun merdeka. Namanya pun sudah bertukar. Malaysia namanya sejak 16 September 1963. Jejak tokoh-tokoh yang jiwa mereka merdeka mendahului zaman asalnya hampir terkubur begitu sahaja. Namun wujud usaha-usaha untuk mengorek kembali khazanah ini dari terkambus terus. Sehubungan dengan itu, ada suara-suara yang mencadangkan label pengganas, komunis, lefties harus diberikan penakrifan baru.

Keadaan keterujaan yang teramat hinggakan timbulnya teori baru iaitu “Tanah Melayu (Malaysia) tak pernah dijajah”. Kalau itu benar, maka seluruh sistem mata pelajaran sejarah harus di-overhaul dan semua rakyat Malaysia harus menduduki semula mata pelajaran sejarah untuk melahirkan jati diri sebagai seorang rakyat Malaysia. Kalau bodoh pun, silalah betempat!

Akhir kata, jika jiwa Dr. Burhanuddin Al-Helmi adalah radikal, jika perjuangan Majid Salleh adalah radikal, jika pemikiran Ahmad Boestamam adalah radikal maka Radikal Adalah Aku!


06 October 2011

Jadikan Menulis Satu Ketagihan




Bayangkan dunia yang kita kenali hari ini tanpa BUKU…
Dunia takkan mengenali Ibnu Sina tanpa buku Al-Qanun Fil Tibb..
Dunia takkan mengetahui Algebra tanpa buku Al-Jabar karangan Al-Khawarizmi..
Dunia takkan mengenali Ibnu Haytham tanpa buku Al-Manazir..


Dunia yang kita ketahui hari ini takkan menjadi dunia yang sama tanpa BUKU. Buku yang dicetak, disebar dapat menyampaikan penemuan, teori dan buah fikiran yang cuba disampaikan oleh sang penulis. Jika sang penulis sudah wafat berpuluh tahun malahan beratus tahun sekalipun, ilmunya yang ditinggalkan dapat menjadi rujukan dan panduan buat cucu cicitnya.

Zaman sekarang, buku sudah dipindahkan ke internet. Dengan format PDF, buku dapat dikongsi dan dibaca oleh seluruh dunia dengan perkongsian langit terbuka. Dengan internet, seseorang dari benua Afrika dapat membaca buku dalam Bahasa Zulu walaupun dia berada di Rusia pada ketika itu. Dengan internet, seseorang itu boleh kelihatan amat bijak menguasai bahasa asing dengan Google Translate. Mungkin juga kelihatan superbly bodoh dengan perkara seperti ini.


Menulis adalah medium yang paling mudah dalam menyampaikan maklumat selepas bercakap. Dalam sesuatu ucapan mungkin dihadiri oleh ribuan orang. Tapi dengan penulisan, angka itu mungkin melonjak ke ratusan ribu orang, bergantung kepada tahap kemasyhuran seseorang itu. Idea dan buah fikirannya dapat menjalar dan mempengaruhi khalayaknya secara sedar mahupun tidak sedar.


Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'an bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: “Apabila seseorang manusia itu meninggal dunia maka terputuslah segala amalannya melainkan daripada tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu pengetahuan yang dapat diambil manfaat daripadanya dan anak soleh yang mendoakan untuknya”. (Hadith Riwayat Imam Muslim)

Ibnu Majah meriwayatkan daripada Sahal bin Mu’az bin Anas, daripada bapanya bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda : “Barangsiapa yang mengajarkan satu ilmu maka baginya pahala orang yang mengamalkannya sedangkan tidak mengurangkan pahala orang yang mengamalkannya.” (Hadith Riwayat Ibnu Majah)


Dakwah adalah perkara yang mudah. (Apabila saya katakan mudah, saya TIDAK maksudkan sudut perlaksanaan. Mudah difahami keperluannya.) Modalnya cuma SEDIKIT ILMU dan SEDIKIT KEBERANIAN. Kenapa saya tidak menyenaraikan masa sebagai modal untuk berdakwah? Kerana orang yang hidupnya bulat untuk Islam, maka hidupnya akan diresapi dengan roh Islamiyyah tanpa perlu paksaan dari mana-mana sumber. Aqidahnya mengikat dan menghalangnya dari apa-apa bentuk perhambaan kepada taghut. Hidupnya Islam hatta 25 jam sekalipun!


SEKELUMIT ILMU


Berbalik kepada persoalan dakwah. Hanya SEDIKIT ILMU yang diperlukan kerana jika seseorang itu mempunyai ilmu yang luas tapi manfaatnya cuma untuk dirinya sendiri, maka saya ibaratkan dia seperti motorsikal berkuasa tinggi, tangkinya penuh minyak tapi TAK ditunggangi oleh pemiliknya. Dia cuma dipuji setiap hari oleh tuannya. Maksudnya, he doesn’t serve the purpose he was built in the first place!

Ilmu yang sedikit jika dikongsi akan mencambahkan cabang-cabang ilmu tersebut. Keluasan ilmu Allah akan mula dirasai oleh si pemunya ilmu tadi. Maka, jika dibiarkan ilmu itu terus mengalir pada orang ramai, kemungkinan dia akan ketemu dengan seorang yang mempunyai ilmu yang lebih tinggi darinya. Seterusnya pertemuan, perbincangan dan diskusi akan berlaku dan ilmunya yang sedikit tadi akan terus berkembang. Jadi biarkan ia mengalir dan terus mengalir.


SESUDU BERANI


Seperti juga ilmu, hanya SEDIKIT KEBERANIAN diperlukan. Berani untuk mengeluarkan pendapat peribadi pada masa dan ketika yang sesuai. Keberanian seseorang mengutarakan idea-idea gila sepatutnya diberikan sedikit kredit. Dalam berdakwah juga memerlukan idea gila. Fusion antara konsert rock dengan mesej Islami, fusion antara profesionalisme dengan gerak kerja Islami dan fusion antara fesyen kontemporari dengan fesyen Islami. Yang penting, ASAS-ASAS PEMIKIRAN ISLAM PERLU JELAS!



"Verily, this vichyssoise of verbiage veers most verbose, so let me simply add that it's my very good honor to meet you and you may call me V."


“Beneath this mask there is more than just flesh. Beneath this mask there is an idea and ideas are bulletproof”—V, V for Vendetta

Ideas are bulletproof. Idea adalah kalis peluru. Kalau kita mengkaji perkembangan sosial setiap generasi, kita akan memahami Generasi Y adalah pemula kepada generasi screenagers. Hidupnya banyak menumpu kepada internet. Letusan ilmu yang berbagai berlaku di alam maya. Emel, blog, twitter dan facebook adalah merupakan elemen yang wajib ke atas Generasi Y supaya mereka boleh hidup dengan sempurna. Setelah kita memahami corak sosial Generasi Y, maka lebih mudah kita untuk menyebarkan ayat-ayat Tuhan (Words of God) pada generasi ini.


Seperti yang saya sebutkan tadi, idea adalah kalis peluru. Internet juga adalah kalis peluru. Menulis di dalam buku masih relevan hingga ke hari ini. Tapi sempadan maya harus kita tempuhi dalam menyuntik pemikiran Islam pada generasi berkenaan. Bertepatan dengan ayat saudara V di atas, idea-idea baru perlu dilontarkan oleh generasi pendakwah Gen-Y kerana medium ini merupakan medium kalis peluru.

Penerbitan buku mungkin mengambil masa yang agak lama dengan beberapa kali saringan, pembetulan dan masa untuk pencetakan buku. Tapi dengan adanya Internet, amat mudah sekali untuk mengalirkan idea-idea. Ruang dan peluang luas terbentang dengan blogspot, wordpress, tumblr dan lain-lain. Cuma tinggal SEDIKIT KEBERANIAN dalam melemparkan idea dan pandangan.


Mahukah kita menjadi seperti Saidina Abu Bakar r.a yang sahamnya masih dideposit sampai ke hari ini dari hari “akaun”nya dibuka dengan kalimah syahadah? Walaupun tubuhnya hancur dikandung tanah, budi yang baik dikenang juga. Mahukah kita menjadi sepertinya? Tahu atau tidak itu adalah persoalan akal. Mahu atau tidak itulah persoalan hati. Kalau mahu, ayuh Jadikanlah Menulis Sebagai Ketagihan!


29 August 2011

Siapa 'Aideen? Siapa Faaizeen?



Hari ini kita di penghujung Ramadhan. Esok Hari Raya Aidilfitri. Masih kenyalkah iman kita tatkala Ramadhan episod 1432 usai melabuhkan tirainya? Atau jiwa nurani kita meronta-ronta untuk dilepaskan dari “azab” Ramadhan yang Allah “paksa”kan kepada umat Muhammad?

Bagaimana kita memandang Ramadhan, maka itulah hasil yang kita dapat untuk Ramadhan kali ini. Jika “paksaan” ini kita pandang baik, maka baiklah hasilnya. Jika “paksaan” ini kita pandang sebagai beban dan hukuman, maka itulah hasilnya. Caca merba dan serba serbi tak kena!


Kanak-kanak menjadi riang apabila tibanya Hari Raya Aidilfitri. Ini kerana mereka beroleh “durian runtuh”, duit raya. Ketika inilah meriam buluh, meriam tin menjadi bermakna. Kalau meriam buluh, meriam tin dibunyikan ketika bulan-bulan lain, mungkin ada rakyat yang beranggapan Jepun sedang menyerang Malaya atau Indonesia sedang mengganyang Malaysia. Tetapi tidak berlaku di Bulan Ramadhan. “Alah, budak-budak. Biasa la tu..”

Bapa kanak-kanak menjadi kurang riang apabila tibanya Hari Raya Aidilfitri. Ini kerana mereka akan memberi “durian runtuh” kepada peniaga barangan Hari Raya. Daging untuk rending, ketupat dan lemang, kuih semprit, kuih rempit semuanya memerlukan mahar. Dan desakan ini akan membiuskan poket-poket si bapa dari menyedari hakikat dirinya. Jika tidak dirancang dengan baik, maka bulan berikutnya ditambah berpuasa lagi sebulan!


Hari Raya Aidilfitri bukanlah sekadar adat yang wajib setahun sekali kita lalui. Ianya lebih dari adat. Ianya adalah ibadat dan syariat. Sebagai muslim sejati, kita melihat Hari Raya Aidilfitri sebagai simbol kemenangan kita menentang nafsu serakah sendiri di Bulan Ramadhan. Tidak ada makhluk lain yang tahu akan kualiti puasa kita melainkan kita dan Khaliq. Dengan itu, Allah telah “paksa”kan kita untuk tidak berpuasa pada 1 Syawal bagi meraikan kemenangan kita.

Pernah terlintas istilah “Minal Aidin wal Faizin” ketika menyambut Hari Lebaran? Selalu kita terdengar istilah ini tapi kita kurang mendengar penjelasan di sebalik istilah ini melainkan acap kali disebutkan oleh penyanyi dan pelakon Muslim di rancangan televisyen. Secara sedar atau tidak “Minal ‘Aideen wal Faaizeen” membawa makna yang besar mencakupi urusan dunia dan akhirat.

SIAPAKAH GOLONGAN ‘AIDEEN?

Ramadhan mengajar kita agar menundukkan nafsu ketika bepuasa. Universiti Tarbiyah Hati Manusia (UTHM) yang Allah kurniakan kepada kita supaya kita menjadi orang bertaqwa selepasnya. Bertaqwa dengan meninggikan keimanan kita, meremehkan keinginan nafsu dan meletakkan akal di tempat selayaknya. Dengan ini, darjat kita lebih tinggi setingkat dan lebih menghampiri Muslim yang Mukmin seperti pengkhabaran Al-Quran. Erti ‘Aideen ialah orang yang kembali. Ya,kita kembali ke jalan Allah untuk menuntut Jannah.

SIAPAKAH GOLONGAN FAAIZEEN?

Ramadhan melatih para graduannya satu golongan Muslim yang berjaya keluar dari kepompong penghambaan kepada nafsu dan terus penghambaan kepada Allah. Selama ini mereka terkurung di dalam cerminan nafsu, akhirnya mereka bergraduasi dengan sebutir pingat ketaqwaan dengan sebenar-benar taqwa. Mereka inilah Faaizeen. Faaizeen adalah orang yang berjaya.

“Sesungguhnya berjayalah orang yang membersihkan dirinya dari belenggu nafsu”
(Asy-Syams: 9)


Kita semak kembali istilah tadi. Adakah kita akan menjadi “Minal ‘Aideen wal Faaizeen” selepas keluar dari pentarbiyah Ramadhan? Adakah kita dari golongan yang sibuk untuk berhari raya dari sibuk menuntut pembebasan api neraka?

Adakah kita melambai senja Ramadhan 1432 dengan masih lekat sekelumit kebatilan bertenggek di hati? Adakah kita tidak sabar-sabar lagi untuk menggamit Ramadhan 1433 yang entah kita sempat ataupun tidak? Semuanya ada pada iman kita. Tepuk dada, tanya iman!

KALAU KAIL PANJANG SEJENGKAL,
JANGAN LAUTAN HENDAK DIDUGA,
KALAU NAFSU MENDAHULUI AKAL,
JANGAN PERNAH MIMPIKAN SYURGA!


26 August 2011

Murtad: Antara Jelas dan Tidak




Isu murtad yang berlegar di sekitar Geraja Damansara Utama Methodist (DUMC) banyak diperkatakan semenjak kebelakangan ini. Puas puak yang bersolat dan geng yang tak bersolat berhempas pulas hendak memenangkan kumpulan masing-masing dalam isu ini. Saya di pihak mana bukanlah perkara pokok penulisan kali ini. Penulisan kali ini berkisar mengenai isu Aqidah dan kefahaman umat. Saya bukanlah orang yang terbaik untuk mengungkap isu ini tapi bukanlah untuk saya mendiamkan diri sahaja. Tak boleh buat semua, jangan tinggal semua!

Suka saya mulakan persoalan murtad dengan pengenalan kepada Aqidah dan maksudnya kerana tanpa Aqidah kepada Allah S.W.T, mana mungkin wujudnya gejala murtad. Aqidah secara literal bahasa Arabnya bermaksud “ikatan”. Aqidah beerti ketetapan yang tidak ada keraguan kepada orang yang mengambil keputusan. Dengan perkataan yang lebih mudah, jika asas pemikiran seseorang ialah sekular, walaupun mulutnya mengatakan dia Islam, dia tetap sekular pada aqidahnya.

Aqidah Islamiyyah pula ditakrifkan sebagai “Keimanan yang teguh dengan Rububiyyah Allah Ta'ala, Uluhiyyah-Nya, para Rasul-Nya, hari Kiamat, takdir baik maupun buruk, semua yang terdapat dalam masalah yang ghaib, pokok-pokok agama dan dengan ketundukkan yang bulat kepada Allah Ta'ala baik dalam perintah-Nya, hukum-Nya maupun ketaatan kepada-Nya serta meneladani Rasulullah S.A.W.”

Untuk summing up, saya menyimpulkan bahawa “Aqidah adalah satu ikatan yang seseorang hamba punyai dengan sembahannya. Keterikatan ini melangkaui segala bentuk amalan zahir atau pun batin seseorang itu untuk memenuhi segala perintah sembahannya.”

Murtad secara literalnya bermaksud “kembali”. Menurut istilah syarak, Murtad bermaksud “Meninggal atau keluar dari agama Islam dan memeluk mana-mana agama atau mana-mana aqidah lain atau mana-mana ajaran sesat dan menyeleweng sama ada melalui perkataan atau melalui perbuatan atau iktiqad, kepercayaan dan keyakinan diri”

Untuk summing up, saya menyimpulkan bahawa “Murtad adalah keadaan seseorang yang kembali kepada kekafiran setelah menerima Islam sebagai aqidahnya. Boleh terjadi kerana perbuatan, percakapan dan iktiqad”


Murtad merupakan satu bala yang besar kepada Muslim yang Mukmin yang memahami maksud kata murtad dengan sebenarnya. Firman Allah yang bermaksud…

“Dan sesiapa di antara kamu yang murtad (berpaling tadah) dari agamanya (agama Islam), lalu dia mati dalam keadaan kafir, maka mereka itu rosaklah amalan (yang baik) mereka di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah ahli neraka, kekal mereka di dalamnya (selama-lamanya).” (Al-Baqarah:217)

Disebabkan murtad boleh terjadi disebabkan 3 faktor iaitu perbuatan, percakapan dan iktikad, maka garisan yang membezakan antara murtad dan tidak amatlah nipis sekali. Hadir salah satu tanpa dua yang lain juga jatuh kepada murtad. Hadis Nabi S.A.W ada menyatakan…

“Daripada Abu Hurairah r.a bahawasanya Rasulullah S.A.W bersabda, ”Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian pada waktu petang dia sudah menjadi kafir atau seseorang yang masih beriman di waktu petang, kemudian pada esok harinya, dia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia.” (Riwayat Imam Muslim)


MURTAD MELALUI PERBUATAN

Murtad melalui perbuatan ialah tindakan atau perbuatan seorang Muslim yang melanggari larangan syarak dengan sengaja. Sekadar perkongsian pengalaman ketika di politeknik. Saya pernah menginap di Kamsis dan kebetulan berhampiran dengan bilik seorang siswa dari Kuala Lumpur. Agak lama saya perhatikan dia. Dia memakai rantai Salib terbalik menghampiri gambar di bawah…


Saya cuba mendekatkan diri dengannya dan akhirnya saya mempunyai kekuatan untuk bertanya kepadanya…

“Hang pakai ni rantai apa? Awat lambang Salib ni terbalik?”

“Oh,ni lambang Anti-Christ..”

Terkebil-kebil saya pada masa itu. Dengan mukanya ada sedikit riak-riak bangga membuatkan lebih kuat pening saya pada ketika yang sama. Lambang Salib sudahlah haram dipakai kerana lambang agama lain, bukankah Anti Christ juga bermaksud Anti Tuhan kepada masyarakat Kristian?


MURTAD MELALUI PERCAKAPAN

Murtad melalui percakapan ialah seseorang itu mengaku dirinya kafir dan menafikan Allah sebagai Rabb dan Ilah. Memang mudah untuk mengawal perbuatan dan perilaku tetapi lebih sukar untuk mengawal lidah. Simpulan Bahasa Melayu ada menyebut “Lidah tidak bertulang” bererti mudah melafazkan janji dan mudah juga untuk mengubahnya.

Ingat lagu Spider “Relaku Pujuk” yang pernah menjadi johan Anugerah Juara Lagu 2004? Ingat lagi lirik pada korusnya?

“TIADA LAFAZ YANG LEBIH AGUNG
Kalimah cintamu yang ku tunggu-tunggu
Biar jasadku yang menanggung
Permainan darimu rela ku pujuk”

Bukankah lafaz yang teragung adalah tasbih memuji Allah? Mana mungkin ada lafaz yang lebih agung menuntut cinta insan dari menuntut redha Ilahi?

Ya, mungkin ringkas sahaja. Kita sudah mengetahui Murtad Melalui Percakapan ialah “menafikan Allah sebagai Rabb dan Ilah”. Apa itu Rabb? Apa itu Ilah? Cuba selak kembali pelajaran Tamadun Islam dan Tamadun Asia. InsyaAllah, ketemu maksud Rabb dan Ilah.


MURTAD MELALUI IKTIKAD

Murtad melalui iktikad, keyakinan dan kepercayaan yang menyeleweng dari konsep Aqidah Islam yang sebenar. Murtad jenis ini lebih sukar untuk dikesan kerana penyakitnya di dalam hati dan bukan pada anggota fizikal.

Kita gunakan contoh yang mudah. Pernah guna ayat “Nasib baik aku lambat sikit. KALAU tak, aku yang mati kena langgar tadi..” dan seumpama dengannya? Penggunaan perkataan “KALAU” di dalam ayat itu adalah salah dan boleh jatuh murtad. Kerana apa? Kerana kita tidak meyakini hidup dan mati di dalam kekuasaan Allah. Jika maut datang menghampiri, awal sesaat pun tidak, lambat sesaat pun tidak.

Ini yang paling mudah saya kesan. Kenyataan berbunyi “Aku ni kalau Allah nak bagi aku solat, aku dah solat dah. Dah memang tulis di Lauh Mahfuz aku bukan orang yang solat.” Ini pun satu bentuk gejala murtad. Ayat ini bercanggah dengan Rukun Iman ke-6 yakni Beriman dengan Qadha dan Qadar. Huraian mudah dari Ustaz Hasrizal di sini.

Meyakini wujudnya sistem yang lebih harmoni kepada umat manusia berbanding sistem Islam adalah sama sekali bertentang dengan kefahaman Islam. Tak perlu kenyataan seperti ini dikeluarkan dari mulut seseorang, cukuplah sekadar tindakannya menolak dengan tidak mahu melaksanakan sistem Islam tersebut. Menolak secara halus!


Maka, cukuplah huraian saya asas bagaimana murtad boleh terjadi. Tidakkah kelihatan garisan pemisah antara iman dan kufur begitu halus sekali? Lebih halus dari sehelai rambut di belah tujuh!

Antara Islam dan Kafir, ianya bukan di lidah tetapi ianya di hati. Jika kita selak Sirah Sahabat Rasulullah S.A.W, maka kita akan berjumpa dengan satu susuk manusia yang bernama Yassir bin Amir, suami Sumayyah. Yassir r.a diseksa dengan azab yang amat perit setiap hari kerana memeluk Islam. Beliau dipaksa untuk menerima aqidah nenek moyangnya dan menolak aqidah Islam. Sehingga satu ketika, lidahnya berkata dia kembali kepada agama asalnya tetapi hatinya berkata Islam masih utuh sebagai agamanya!

Lembaran Al-Quran menceritakan kepada kita akan peristiwa “kekufuran” Yassir bin Amir setelah diseksa musyrikin Mekah dengan ayat…

Sesiapa yang kufur kepada Allah sesudah ia beriman (maka baginya kemurkaan dan azab dari Allah), kecuali orang yang dipaksa (melakukan kufur) sedang hatinya tenang tenteram dengan iman akan tetapi sesiapa yang terbuka hatinya menerima kufur, maka atas mereka tertimpa kemurkaan dari Allah, dan mereka pula beroleh azab yang besar.” (An-Nahl:106)


Ubatnya ialah apa? Ubatnya bukan dengan banyak beribadat. Tetapi ubatnya ialah dengan banyak menuntut ilmu berkaitan aqidah. Kefahaman tentang agama dan kuat beragama adalah berbeza walaupun selalunya ia datang bersekali. Dari Abu Umamah r.a bahawa Nabi S.A.W:

“Barangsiapa yang berusaha mencari satu jalan untuk menuntu ilmu, nescaya Allah akan mudahkan baginya jalan ke syurga. Para malaikat akan mengembangkan sayapnya sebagai tanda redha kepada penuntut ilmu. Bagi mereka yang berilmu segala yang ada di langit dan di bumi memohon ampun untuknya termasuk ikan-ikan paus di tengah lautan. KELEBIHAN ORANG YANG BERILMU BERBANDING AHLI IBADAH SEUMPAMA KELEBIHAN BULAN MENGAMBANG BERBANDING SEMUA BINTANG. Ulamak adalah pewaris para nabi. Para nabi tidak mewariskan wang dinar dan dirham tetapi mereka mewariskan ilmu. Sesiapa yang mengambilnya pastilah mereka memperolehi keuntungan yang melimpah”. (HR At-Tirmizi)


Ingatlah sahabat. Keimananmu bukanlah pada lidahmu. Keimananmu bukanlah pada anggotamu. Keimananmu wujud di dalam hatimu. Kefahaman agamamu adalah benihnya, aqidahmu adalah akarnya, dan akhlakmu adalah buahnya!

(ulasan Dr. Asri Zainul Abidin di sini!)

31 July 2011

Antara Permata dan Ikan Kering Episod 2

"Permata dan PERMATA"


Episod Pertama di sini!

“Aku tak puas hati dekat kau pasal posting Antara Permata dan Ikan Kering kau. Aku pun dulu freehair. Tapi bila kau bandingkan dengan ikan kering tu memang teruk la. Aku tak boleh terima.”

Respon terus dari rakan saya bila beliau membaca posting Antara Permata dan Ikan Kering. Tipulah jika saya katakan saya tidak menjangka respon yang sebegini. Saya juga punya hati dan perasaan. Jika sayalah manusia yang disamakan dengan ikan kering, tidak dapat tidak, saya juga akan melenting! Tetapi ingatlah wahai sahabat sekalian, jika bukan kerana Jannah, saya akan “potongkan” lidah saya dan “kudungkan” jari jemari saya.

Saya merasakan ada perenggan yang kurang difahami lantaran perbandingan yang provokatif yang saya gunakan. Perenggan tersebut menyatakan...

“Saya bukan hendak menyalahkan orang-orang yang berkenaan. Saya cuma ingin khalayak memikirkan bahawa dunia kita semakin tua. Janji-janji Nabi S.A.W telah berlaku satu persatu di depan mata kita. Apa lagi yang kita tunggu untuk menganjurkan perubahan pada diri kita?”


Saya tidak menyalahkan orang-orang yang tidak menutup aurat dengan sempurna secara keseluruhannya. Ada faktor-faktor luaran yang menyumbang kepada gejala ini. Faktor keluarga, media massa, pemimpin yang kurang penekanan dalam beragama, pandangan skeptik umat Islam kepada Islam itu sendiri. Pada pandangan saya, golongan ini gagal mengenalpasti masalah yang mereka hadapi dengan agama Islam. Mereka kabur dalam membezakan antara masalah sebenar (real problem) dan masalah semasa (presenting problem).

Masalah semasa memang banyak jika nak dihitung satu persatu. Aurat salah satu rantingnya. Masalah sebenar cuma satu. Tujuan hidup. Apa tujuan hidup kita? Apakah kita hidup untuk mati sahaja?
“Maka apakah kamu menyangka, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main, dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (Al-Mukminun:115)

Tujuan hidup yang bagaimana yang kita mahukan? Walau apa pun tujuan hidup kita, di hujungnya, sudah semestinya bahagia yang diimpikan. Contohnya...

Seorang penoreh getah bangun seawal 5.00 pagi demi memastikan anak-anaknya mempunyai sesuatu untuk dimakan siang nanti. Terlambat bermaksud dapurnya tak berasap!

Kerani bank akan terpacak di depan pejabatnya seawal jam 8.00 pagi demi memastikan kualiti kerja yang dilakukannya hari ini akan memuaskan hati bosnya. Terlambat bermaksud tiada kenaikan pangkat untuknya!

Mahasiswa akan bingkas ke kelasnya seawal jam 8.00pagi demi memastikan ilmu yang dikejarnya dapat. Terlambat bermaksud dia dipintas oleh orang lain!

Ketiga-tiga situasi di atas menggambarkan tujuan hidup yang akhirnya membawa kepada bahagia mengikut tafsiran individu sendiri. Tapi adakah cukup dengan definisi bahagia sebegini?
Bagaimana jika....

Anak penoreh getah itu rupanya membesar dan menjadi seorang peragut merangkap pencuri.

Bos kerani bank rupanya tidak peduli pun akan dia kerana sudah memilih anak saudaranya untuk diberi kenaikan pangkat.

Pensyarah mahasiswa tadi rupanya tidak memandang pun mahasiswa tadi lantaran perbezaan pandangan mereka dari sudut politik nasional!

Pengharapan supaya beroleh bahagia yang di awal tadi menjadi tidak bermakna dengan pengakhiran seperti di atas. Jadi, apakah pengakhiran yang membahagiakan?
“Dan tidaklah Aku jadikan Jin dan Manusia melainkan supaya mereka beribadah dan mengabdikan diri kepadaKu” (Surah al-Dzariyat: 56)

Nah. Ini yang dikhabarkan oleh Allah S.W.T melalui kalam Al-Quran. Inilah tujuan hidup sebenarnya yang menjamin bahagia dunia dan Akhirat.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan MEMBERIKAN MEREKA SYURGA. Mereka berperang pada jalan Allah lalu mereka membunuh atau terbunuh. Itu telah menjadi janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janji selain daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” (Al-Taubah:111)

Apakah yang membahagiakan kita selain Jannah Ilahi di hujung nanti?!

Sahabat-sahabat, apa lagi yang ditunggu untuk mengusahakan perubahan diri? Masanya masih ada. Meminjam kata-kata Ustaz Hasrizal Abdul Jamil, “Berubah kerana terpaksa, sudah menjadi mangsa. Orang yang berjaya memaksa dirinya berubah.”

Belegar semula kita di ruang persoalan yang sama, permasalahan yang lama. Antara Permata dan Ikan Kering,di manakah kita??

28 July 2011

Kerajaan, Parti Politik dan Mahasiswa





Apabila disebutkan “politik”, umumnya khalayak menghalakan maksudnya kepada parti politik. Kefahaman awam secara dasarnya masih kabur dan kurang jelas dengan definisi politik dan parti politik. Sudah semestinya, politik adalah sesuatu yang berbeza maknanya dan mempunyai skop yang lebih luas.

Menurut Dewan Bahasa dan Pustaka (www.dbp.gov.my), penakrifan politik adalah segala sesuatu berkenaan pemerintahan sesebuah negara atau hubungannya dengan negara lain. Walaupun ia biasanya digunakan untuk merujuk kepada kerajaan, tingkah laku politik juga boleh didapati dalam bidang korporat, akademik dan lain-lain. Secara sedar atau tidak, setiap hari kita sebagai insan berpolitik. Dari saat kita memilih pakaian untuk dipakai sehinggalah perkataan yang kita pilih untuk diucapkan dan perbuatan kita seperti senyum, ucapkan salam, adalah politik tetapi skalanya lebih kecil.

Secara literalnya, "Parti Politik" bermaksud
"satu golongan (kumpulan) orang yang bergerak untuk tujuan (dasar dll) yg sama dalam politik". Parti politik juga boleh difahamkan sebagai suatu pertubuhan politik di mana ahlinya mempunyai ideologi serta agendanya tersendiri. Secara jelas, tujuan parti politik ditubuhkan adalah untuk memenangi pilihanraya dan menjadi parti yang memerintah. Dengan menjadi parti pemerintah, penerapan ideologi dan agendanya dapat dilaksanakan dengan lebih mudah dan teratur. Mandat yang diberikan oleh majoriti rakyat bermakna majoriti rakyat yakin dan percaya dengan agenda dan pembawaan sesuatu parti.




Malaysia adalah sebuah negara demokrasi. Maksud demokrasi yang mudah difahami di zaman moden ini ialah “form of government, where a constitution guarantees basic personal and political rights, fair and free elections, and independent courts of law” (Satu bentuk kerajaan, di mana perlembagannya menjamin hak asasi dan hak politik, pilihanraya yang adil dan bebas dan badan kehakiman yang bebas). Ini bermaksud, kewujudan pihak pembangkang adalah sesuatu yang biasa di dalam sesebuah sistem demokrasi. Berlawanan pula dengan konsep kerajaan secara Totalitarian, yang menganggap pembangkang adalah musuh dan patut dihapuskan ke akar umbi.

Pembangkang di dalam sesebuah sistem demokrasi ialah merupakan satu kumpulan pengimbang yang mengimbangi kuasa kerajaan. Parti pemerintah sebagai kerajaan, akan bertindak dengan lunas-lunas yang akan menjamin kesejahteraan rakyat dari semasa ke semasa. Jika kerajaan gagal menangani sesuatu masalah atau mendatangkan satu cadangan yang baik, maka pembangkang akan mengisi kelompongan ini secara tidak langsung. Baik atau tidak cadangan dari pihak pembangkang mahupun kerajaan, hanya rakyat yang menilai. Pernilaian berterusan akan berlaku di pihak rakyat jelata dan bila mana tiba pilihanraya bagi memilih kerajaan setiap lima tahun, segala perkara ini akan ditimbang bagi memilih kerajaan seterusnya. Adakah terus kekal dengan parti pemerintah yang sedia ada atau memilih parti pembangkang bagi menjadi kerajaan seterusnya, pilihannya di tangan rakyat.


Saya, secara peribadi merasakan wajib bagi semua mahasiswa, terutamanya yang muslim, untuk cakna tentang isu-isu semasa yang berlaku di dalam dan juga luar negara. Menurut hadis Rasulullah S.A.W …
“Barangsiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan orang-orang Islam, maka bukanlah dia itu dari kalangan mereka”

Untuk pembacaan lanjut berkenaan kewajipan mahasiswa muslim untuk mengambil tahu tentang isu umat Malaysia, sila baca sini. Jika mahu melihat masa depan sesebuah negara, lihatlah pada mahasiswanya. Jika lemah, layu dan longlai, maka masa depan negara itu akan kelihatan suram dan kelam. Sebaliknya, jika mahasiswanya lantang, bersemangat dan berpendirian, maka kekuatan dan keampuhan negara masa depan akan mulai terbentuk.


Mahasiswa hari ini perlu matang dan cepat belajar tentang negara dan pengurusannya. Berani untuk menghadapi cabaran masa mendatang. Bukan sekadar hanya menggunakan tagline “Idealis, Bebas dan Rasional” tetapi cuma bercakap tanpa menulis sepotong dua artikel untuk dinilai oleh khalayak sejauh mana projected images dalam mindanya mampu menjamin keutuhan negara pada masa akan datang!

Sebagai kesimpulannya, kerajaan, parti politik dan mahasiswa adalah tiga elemen yang digaulkan bersekali namun tidak pernah bercampur. Kerajaan itu penting untuk memimpin sesebuah negara. Parti pembangkang itu penting bagi mengimbangi kuasa yang dipunyai oleh parti pemerintah. Mahasiswa atau anak muda yang terpelajar adalah unsur paling penting bagi menjamin kemandirian sesebuah negara di masa depan.


**Artikel asal di sini**

16 July 2011

Membezakan Berita Hitam Dan Putih




“Aku dah baca Utusan Malaysia dan aku baca sekali Harakah.Pening kepala aku baca hujah-hujah dalam dua akhbar ni. Macam mana hang boleh paham berita hari ni?”

Soalan ini ditanya pada saya oleh seorang rakan. Eh, terfikir jugak. Macam mana saya fikir untuk saring berita-berita muktahir ini? Akal saya sudah terbina dengan sendiri oleh peredaran masa dan ini adalah kesan-kesan Zaman Revolusi POLIMAS saya. Menggunakan kaedah input-process-output sebagai acuan dalam membentuk pemikiran saya pada hari ini.

Agak lama saya terfikir bagaimana hendak menulis untuk menghurai corak saya berfikir dengan perkataan. Ianya mudah bagi saya untuk memahami tanpa perkataan tapi sukar bagi khalayak nak memahami corak pemikiran saya. Dalam penulisan kali ini, saya cuba huraikan satu persatu bagaimana saya mendapat input, berfikir dan bertindak.



KENAL MANA PINTU, MANA TINGKAP

Kita mulakan dengan yang paling asas. Dalam beragama, orang-orang Islam tidak dapat tidak wajib memulakannya dengan peringkat Aqidah. Aqidah adalah pintu kepada beragama. Ilmu Aqidah ialah ilmu mengenal Rabb yakni Tuhan. Bagi pendapat saya, ikut mana kemudahan bagi kita untuk memahami konsep Aqidah. Sama ada menggunakan method Tauhid Tiga (Tauhid Uluhiyyah, Tauhid Rububiyyah, Asma As-Sifat) atau method Sifat 20 (Sifat Wajib bagi Allah, Sifat Mustahil bagi Allah, Sifat Harus bagi Allah). Ini penting sebelum kita menerjah ke bidang yang lain seperti ibadah dan siasah (politik). Untuk pembacaan lanjut, topik ini boleh dibaca di sini.

Memanglah susah jika nak dihabiskan perihal Aqidah baru nak memulakan kehidupan beragama. Maka, jawapannya, saya akan merujuk dengan ustaz-ustaz yang berkenaan dalam soal ini. Ada beberapa blog ustaz yang saya ikuti antaranya Ustaz Hasrizal Abdul Jamil (sini), Dr. Muhammad Asri Zainul Abidin (sini) dan Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman (sini). Pada pendapat saya, kelompok ustaz ini merupakan ustaz-ustaz yang progresif dan relevan pada dunia hari ini. Mengaitkan ayat-ayat Al-Quran dan hadis dengan konteks semasa. Menghuraikan tajuk yang kompleks dengan bahasa yang mudah difahami oleh umat. Yang penting, mereka hidup di dunia hari ini di bumi Malaysia dan bukan di Semenanjung Arab sezaman dengan Nabi Muhammad S.A.W!

Dalam Islam, kita mempunyai 5 sumber hukum. Al-Quran, As-Sunnah, Ijmak Ulama, Qias dan Ta’ zir. Al-Quran dan As-Sunnah sudah terputus setelah wafatnya Nabi S.A.W , namun ulama-ulama yang mewarisi Nabi masih ada sehingga hari ini. Ulama pewaris Nabi inilah yang akan melakukan ijmak (persepakatan) dan Qias (perkaitan) berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah. Ta’zir adalah hukuman yang ditentukan oleh pemerintah (al-malak).

Bagi saya yang daif, persoalan-persoalan berat berkaitan soal hukum hakam Islam, saya serahkan kepada ahlinya. Saya hanya akan menerima sesuatu pendapat setelah diberikan hujah-hujah bersandarkan pada nas-nas yang sahih, praktikal untuk diamalkan di Malaysia dan menepati konteks semasa. Dengan bahasa yang lebih mudah, seperti mana ustaz singgah di bengkel kereta dan bergantung kepada mekanik untuk membetulkan keretanya, seperti itulah juga saya bergantung kepada mereka untuk membetulkan pemahaman saya mengenai Islam!



KENAL KAWAN DAN LAWAN

Di atas padang politik, kita perlu tahu dan sedar satu hakikat. There are two sides of every coin. Jika kita hanya membaca hujah-hujah dari kedua-dua belah pihak tanpa apa-apa asas untuk mula berfikir, maka kita akan mulai pening kerana kedua-duanya mempunyai alas an yang kukuh dan munasabah.

Mengikut situasi iklim politik Malaysia sekarang, kita mempunyai 2 pilihan. Memilih sama ada pasukan Barisan Nasional ataupun pasukan Pakatan Rakyat. Mungkin ada juga memilih pilihan yang ketiga iaitu TIDAK MENGUNDI!

Kita tinggalkan pilihan yang ketiga dan tumpukan pada pilihan yang pertama atau kedua. Saya cuba huraikan langkah demi langkah apa yang saya sudah lakukan semenjak Zaman Revolusi dulu..


PERTAMA: PILIH PASUKAN PILIHAN ANDA.

Pilih di sini bukan bermaksud terus mengundi pilihan hati kita. Pilih di sini bermaksud baca hujah-hujah satu pihak secara holistik di dalam sesuatu isu. JANGAN BACA SECARA SERENTAK HUJAH KEDUA-DUA PIHAK. Bacaan anda satu pihak sehingga habis (atau puaih hati!) maka beralihlah ke satu pihak lagi. Jika di pihak BN, maka blogger seperti pisau.net, papagomo, parpukari haruslah dibaca bersama lidah rasmi BN yakni Utusan Malaysia dan Berita Harian. Jika di pihak PR, maka blogger milosuam, tukartiub, cursingmalay haruslah dibaca bersekali dengan lidah rasmi PR, sama ada Rocket, Harakah atau Suara Keadilan. Ini dinamakan meluaskan ufuk (horizon) pembacaan. Bukan hanya tertumpu kepada sebelah pihak sahaja.

KEDUA: GUNAKAN DERIA BERFIKIR ANDA.

Soalan yang perlu tanya pada diri sendiri, “Anda, sebagai rakyat Malaysia yang merdeka, mahukan Malaysia yang bagaimana di masa depan?”. Apakah projected images yang anda mahukan orang-orang luar negara melihat Malaysia masa depan? Tebal dengan sifat Melayu atau tinggi dengan roh Islam? Hebat dengan sifat Cina atau mantap dengan jiwa Kristian? Penuh dengan hiasan India yang sarat atau jaguh dengan agama Hindu?

Semua soalan ini akan mempunyai jawapan melalui suasana pembesaran kita. Setiap orang punya latar belakang hidup yang berbeza. Sikap kita yang terbentuk pada hari ini adalah satu manifestasi kepada bagaimana kita dibesarkan. Sikap kita adalah satu bentuk tindak balas kepada persekitaran kita yang mengacuankan minda kita supaya memiliki satu-satu projected images. Juga perlu difahamai projected images ini adalah sebenarnya satu harapan, mimpi dan angan-angan kita.

KETIGA: GABUNGKAN KEDUA-DUA LANGKAH.

Inilah langkah yang terakhir. Langkah inilah yang akan menentukan siapa yang kita akan undi di dalam sesuatu pilihan raya. Apa sahaja projected images di dalam kepala anda, cuba hubungkaitkan dengan sumber pembacaan anda di sebelah Pakatan Rakyat mahupun Barisan Nasional. Mana satu yang lebih menepati projected images di dalam benak anda? Berita yang anda ragu-ragukan, tolak ke sebelah. Hanya pilih berita yang sahih dan betul di fikiran anda.

Selepas melakukan kesemua langkah-langkah di atas, saya merasakan anda sudah cukup bersedia dan yakin untuk melakukan pilihan anda melalui kertas undi. Inilah langkah-langkah yang saya gunakan sejak dari dulu. Harap ianya bermanfaat untuk khalayak.


Kenapa saya mulakan dengan KENAL MANA PINTU, MANA TINGKAP? Kerana cara kita masuk ke dalam agama adalah cara kita memahami agama. Di artikel terdahulu, sudah saya nyatakan agama ialah penyuluh jalan sampai ke sana (sini). Kenapa perlu mengundi dalam pilihan raya dan adakah wujud dosa dan pahala dalam pengundian di dalam pilihan raya? Jawapannya ada di sini.

Jika aqidah umat sudah mempunyai asas yang kukuh, maka isu-isu seperti isu “Kalimah Allah: Milik Siapa?”, isu “Al-Kitab: Untuk Siapa?”, isu “Kafir Ke Masjid: Islam Ke Mana?” dan isu “Al-Quran,Al Hadith: Untuk Muslim atau Untuk Manusia?” adalah seperti mudahnya menyuapkan makanan ke mulut bayi!

Yang terakhir sekali, buatlah yang terbaik (itqan) dalam semua perkara dalam hidup kita. Jika memisahkan agama dari pentadbiran negara adalah salah maka begitu juga memisahkan pentadbiran negara dari agama juga adalah salah. Sesungguhnya kita adalah khalifah Allah di bumiNya dan yang paling penting, kita adalah hamba kepadaNya..