03 January 2012

Politik Untuk Semua adalah Politik Yang Perlukan Semua





“Jurutera yang baik tiada masa untuk politik”

Mengeluh sesekali apabila terbaca komen sebegini muncul di tengah-tengah “perbincangan ilmiah” yang panjang. Sayang sekali, orang yang mengeluarkan komen adalah orang yang bijak pandai dan seorang mahasiswa. Saya tidak tahu di mana silapnya kefahaman sebegini. Benarlah kata satu pepatah..

“Manusia akan memusuhi apa yang tidak difahaminya”


Politik.

Satu perkataan, berbagai tafsiran.

Satu perkataan, sering dikecilkan .

Ada khalayak ini memahami politik sebagai cara komunikasi. Dengan komunikasi yang baik dan jelas, itu dianggap politik. Ada khalayak yang menganggap politik adalah satu bentuk aktiviti yang berkaitan dengan pentadbiran sesuatu kawasan. Ada juga yang menyatakan politik adalah satu bentuk kehidupan dari bangun pagi hinggalah ke tidur di malamnya. Bagi saya, semuanya betul dan tiada yang salah. Perlu difahami, pegangan “saya tidak berminat dengan politik” juga adalah satu pendirian politik!

Berbalik kepada persoalan “jurutera yang baik”. “Baik” itu besar dan subjektif maknanya. Mungkin sesuatu tindakan itu “baik” bagi kita tetapi tidak bagi yang lain. Adakah “jurutera yang baik” adalah seorang jurutera yang tidak mengambil pusing langsung dengan apa yang berlaku di segala peringkat?

Suka untuk saya pecahkan kepada tiga jenis politik yang dialami oleh seseorang jurutera sebelum dan semasa bergelar seorang jurutera. Bermula dari politik kampus, politik pejabat (office politics) dan politik nasional.


POLITIK KAMPUS

Politik kampus ialah politik yang melibatkan penuntut di sesebuah pusat pengajian tinggi. Politik kampus ialah istilah yang sering diertikan bersama tindakan sesuatu kumpulan atau pakatan mahasiswa (pelajar?) sama ada bertujuan untuk meraih populariti atau meraih sokongan. Jarang amat satu tindakan dilakukan oleh satu individu dan tindakan itu dilabel “politik kampus”. Selalunya satu tindakan bersama sebagai satu pasukan atau organisasi, barulah tindakan itu digelar “politik kampus”.

Jika isu sekitar perkara yang berlaku di semester 1 2011/2012 dibedah pun sudah cukup banyak. Masalah pengangkutan, masalah kolej kediaman dan masalah penjadualan kuliah. Semua ini adalah menjurus kepada politik (pentadbiran) dan inilah politik kampus. Sejenis politik yang melibatkan mahasiswa (pelajar?) dan yang berkaitan kelompok mereka.

Makanya, bakal jurutera yang tidak berminat dengan politik kampus adalah jurutera di masa depan yang bakal hidup dalam dunia sendiri. Hanyut, mamai dengan khayalan dalam fantasi sendiri. Kaku, beku dan mengeras dengan ideologi yang tak mampu membantu diri sendiri apatah lagi orang lain!



Culture shock terkena tempias Politik Pejabat!


POLITIK PEJABAT


Siapa yang belum pernah menjawat jawatan di posisi yang kritikal, mungkin kurang merasai politik pejabat. Politik pejabat tetap ada, tidak kira setinggi atau serendah mana jawatan yang kita sandang. Politik jenis ini mudah didapati pada si pengampu, sering mengelirukan si buta kayu dan kerap dimanipulasikan ke atas si budak baru.

Politik pejabat bukanlah salah secara total tapi selalunya salah pada pelaksanaan. Si pengampu, dengan kedudukan yang rapat dengan bos, akan bertindak mengawal keadaan di dalam pejabat semacam “bos kecil” sama ada dengan kehadiran bos atau tidak. Kata-kata bos adalah kata-katanya. Orang bersifat ini diistilahkan juga dengan “Yes Man”.

Tiada sekelumit kesalahan untuk menjadi aset syarikat dan orang kesayangan bos. Salahnya ialah untuk memenangi perhatian bos, orang lain ditekannya sampai terkapai-kapai kelemasan. Akibatnya, habis orang bawahan terkena putaran ganas politik pejabat.

Sering kali dilihat, jurutera yang selalu membiuskan dirinya dari politik kampus dahulu, adalah orang yang terkorban dalam politik pejabat. Bukannya tiada jalan keluar dari putaran ganas ini tapi si “jurutera baru yang baik” tidak dapat melihat kaedah untuk keluar akibat kamus di mindanya tiada maksud untuk perkataan “tentang” (resist).


POLITIK NASIONAL

Politik jenis inilah yang selalu dirumuskan khalayak sebagai “politik”. Apa sahaja yang berkaitan politik nasional adalah digelar dengan “politik”. Kenyataan ini tidak salah cumanya kurang betul. Apabila semua sekali maksud politik dibakulkan sebegitu, minda anak muda akan tersekat dari perkembangan. Politik adalah jiwa. Politik adalah kehidupan itu sendiri dan segala yang berputar sekelilingnya.

Sekurang-kurangnya satu posisi di dalam jemaah menteri di Malaysia adalah untuk jurutera. Posisi itu ialah Menteri Kerja Raya. Anggapkan posisi itu disandang oleh seorang guru sekolah menengah. Tentu sekali sukar untuknya menghadam apa peranan dan tanggungjawab Board of Engineers Malaysia (BEM), Institute of Engineers Malaysia (IEM), Association of Consulting Engineers Malaysia (ACEM) dan badan-badan lain yang berkaitan. Dan paling penting, corak pemikiran jurutera tidak difahami dan dijiwai kerana corak pemikiran dan jiwanya adalah sebagai orang guru sekolah menengah!


POLITIK UNTUK SEMUA

“Ask not what your country can do for you. Ask what you can do for your country.”

Kata-kata Mendiang John F. Kennedy, bekas Presiden Amerika Syarikat selalu dipetik. Selalunya rangkap kata ini digunakan oleh pihak kerajaan untuk menyalahkan rakyatnya. Unsur berbaur “rakyat salah,ubah cara hidup” kerap kali disuntik di dalam memetik kata-kata ini. Malang sekali kata-kata mendiang seperti rangkap di bawah tidak dibacakan bersekali dengan rangkap kata di atas.

“Without debate, without criticism, no administration and no country can succeed”

Tanpa debat, tanpa kritikan, tiada pentadbiran dan tiada negara boleh berjaya. Kritikan dan debat haruslah dibuat secara berhikmah. Tiada provokasi, tiada serangan peribadi. Untuk mengkritik sesuatu tindakan, kita seharusnya mempunyai asas yang kukuh. Sebagai contoh, dasar PPSMI. Saya belum pernah berjumpa guru Sains, Matematik hatta Bahasa Inggeris sekalipun yang bersetuju dengan dasar ini. Yang ada cuma bapa-bapa menteri, orang-orang yang berkepentingan yang menyokong dasar ini. Orang yang merangka dasar, duduk di kerusi empuk dan bersorak gembira tapi orang yang melaksanakannya, terseksa jiwa raga.

Jadi, apa jalan keluar dari masalah ini? Ya, tidak lain tidak bukan. Pintu politik. Dengan lunas-lunas demokrasi yang dibenarkan oleh perlembagaan, guru juga seharusnya diberikan tempat untuk terlibat di dalam merangka dasar-dasar sesuatu kerajaan. Begitu juga profesyen lain. Jurutera, doktor, peguam harus diberi ruang yang sama untuk bersama menggembleng tenaga untuk memajukan negara tanah tumpah darah. Jika tidak, ubahlah siapa yang memegang tampuk kuasa kerana mereka tidak layak.

Pendapat yang salah ialah orang politik buat kerja orang politik, orang bukan politik buat kerja lain. Pendapat saya, politik untuk semua adalah politik yang perlukan semua. Untuk membuat dasar tertentu yang aplikasinya pada satu golongan tertentu, keterlibatan golongan tersebut dalam merangka dasar itu amatlah perlu.

Berbalik kita kepada soal “jurutera yang baik”. Adakah “baik” yang ditafsirkan oleh minda kita adalah “baik” yang mendengar sahaja arahan yang dikeluarkan? Adakah “baik” itu menghampiri sifat “naif” yang lurus bendul dan kaku dengan apa yang berlaku di sekelilingnya?


Kewujudan pihak yang menamakan diri mereka “Pro Mahasiswa” atau “Pro Aspirasi” tidak seharusnya dipandang secara sinis dan ayat berbaur “kamu mahasiswa.kamu patut belajar. jika tidak,kami ludah kamu” dikeluarkan. Sudut kematangan mereka yang harus dinilai kerana akhirnya kelompok inilah yang akan terjun ke tengah kancah masyarakat dan berpencak dengan ilmiah. Dan bukan hanya mampu menggertak untuk menampar atau meludah sahaja!

Partisipasi semua pihak (baca: rakyat) adalah perlu dalam menjalankan agenda nasional kerana dasar penentuan akan dirasai dan diharung oleh semua yang terlibat.

Politik Untuk Semua adalah Politik Yang Perlukan Semua!



Takkan nak jerkah macam ni baru nak faham?! ;)

1 comments:

| rasyidah | said...

well-said,ok faham

Post a Comment