09 October 2011

Radikal Adalah Aku!


“Dari robohan Kota Melaka, kita bangunkan jiwa merdeka”—Dr.Burhanuddin Al-Helmi

Terselit kata-kata Dr.Burhanuddin dalam bait-bait penulisan dalam buku Memoir Abdul Majid Salleh: Dalam PKMM dan Kesatuan Buruh. Buku ini saya beli bersama buku Memoir Ahmad Boestamam: Merdeka dengan Darah dalam Api. Kedua buku ini terbitan Penerbit UKM, cetakan pertama 2004. Buku-buku ini dibeli di Karnival Buku UTHM anjuran Pejabat Penerbit.


Setelah kenyataan Timbalan Presiden PAS mengenai Mat Indera, saya berasa terpanggil sebagai rakyat Malaysia yang bertanggungjawab untuk merenung kembali sejarah Malaysia terutama sekali sejarah sebelum kemerdekaan Tanah Melayu. Tambahan pula, saya memang pernah menulis sedikit berkenaan dengan hal ini di sini.

Fasa 1940-an hingga 1950-an merupakan tempoh cabaran yang getir. Banyak pergolakan politik yang berlaku. Ideologi berlaga dengan hebat. Zaman ini zaman menghalau penjajah. Antara tikus atau musang, antara gajah atau harimau, kita boleh lihat di sini. British yang baru masuk ke Tanah Melayu adalah bermuka baik, senyumnya tersimpul tapi di dadanya tetap mahu menjajah. Tangannya memegang sampul berisi Malayan Union!


Titiknya di sini. Malayan Union. Maka bermulanya orang-orang Melayu bangkit menentang penjajah. Dari sekecil-kecil Melayu sehingga ke sebesar-besar Melayu. Rapat umum berskala raksasa mula digerakkan di seluruh semenanjung. Penyatuan orang Melayu ini mengakibatkan British sudah mula sedar Melayu ini bukan Melayu dulu lagi. Melayu ini pantang dicabar dan bukan Melayu yang hidup segan mati tak mahu.

Bukan tujuan saya mahu mengulas mengenai sejarah puak kanan. Sejarah puak kanan ditulis seolah-olah mimpi di dalam mimpi. Banyak dibuai angin sendu, kata-katanya indah merdu, syair-syairnya mendayu-dayu. Sejarah mereka seolah-olah ahlinya turun dari langit. Sempurna tanpa cela!

Berbanding dengan sejarah puak kiri. Riwayatnya sentiasa bermandi keringat, tuturnya jerih perit rakyat, darah adalah mainan di mana nyawa jadi taruhan. Dekatnya mereka kepada manusia bukan diukur dengan neraca kesempurnaan tetapi dengan jiwa insan.


Diteliti karekter-karekter Ahmad Boestamam, Abdul Majid Salleh dan Dr. Burhanuddin Al-Helmi membuatkan saya terserap ke dalam dunia pancaroba mereka. Zaman menuntut hak dengan menentang British dan bukan mencium kaki-kaki mereka. Zaman merampas Tanah Melayu dengan “merompaknya” dari British dan bukan dengan “tawar menawar” dengan British.



Watak Dr. Burhanuddin Al-Helmi yang berjiwa sufi, watak selantang Abdul Majid Salleh dan watak seberani Ahmad Boestamam melalui liku-liku perjuangan bukan hanya bermodalkan air liur sahaja. Perjuangan yang didokong mereka dibasahi dengan keringat, air mata dan darah.

Dipetik dari buku Dr.Burhanuddin Al-Helmi: Pejuang Melayu Sejati karangan Ismail Said, Farish A. Noor menyebut..

“Dr. Burhanuddin sangat terbuka, toleran dan pragmatic watak dan mindanya. Oleh kerana itu dia diterima oleh semua pihak, termasuk parti-parti sekular haluan kiri seperti Parti Rakyat dan Front Sosialis pada masa itu. Dr.Burhanuddin dihormati oleh tokoh-tokoh lain seperti Ahmad Boestamam, pemimpin Parti Rakyat pada ketika itu.”

“…bagi Dr.Burhanuddin, konsep ‘race’ itu suatu idea kolonial yg diimport oleh British untuk memecahbelahkan masyarakat Asia, agar lebih senang dijajah. Sebagai seorang muslim, dia terima konsep ini: Dari sudut pandangan teologi Islam, ‘race’ itu tidak relevan. Hanya ada satu ‘race’ iaitu manusia dan kita semua insan di alam ini”





Menyelak lembaran Memoir Abdul Majid Salleh, membuatkan saya kembali ke zaman Partai Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM) mula ditubuhkan. Cogan kata “Merdeka”, “Organisasi Parti” sehinggalah ke lagu peniup semangat perjuangan berjudul “Darah Rakyat”.

Garis-garis perjuangan PKMM jelas di dalam simbol mengangkat tangan sambil menggenggam lima jari. Lima jari itu membawa erti dan kiasan yg besar iaitu:

1. Merdeka berpolitik: Apabila kita merdeka maka apa saja yang kita mahu ialah politik negara bebas mengikut acuan yang kita suka.
2. Merdeka ekonomi: Kita mahu ekonomi negara kita merdeka dari tekanan pihak luar negeri atau penjajah kapitalis.
3. Merdeka beragama: Kita mahu negara kita bebas melaksanakan hukum dan undang-undang Islam sepenuhnya tanpa dikongkong penjajah.
4. Merdeka sosial: Pergaulan hidup tidak terbatas kepada satu-satu kaum sahaja atau kasta yang sangat berbahaya.
5. Merdeka kebudayaan: Tiap-tiap bangsa di dalam dunia ini ada kebudayaan masing-masing. Kita mahu bebas memilih kebudayaan yang berfaedah dan tidak bertentangan dengan agama serta bebas pula membuang kebudayaan yang menyesatkan orang Islam.



“Pemuda-pemuda Melayu, insaflah. MERDEKA dengan DARAH”

Jujur saya katakan, saya tertarik hati membeli buku Memoir Ahmad Boestamam: Merdeka dengan Darah dalam Api kerana selingan Testament Politik API. Dipetik dari permulaan testament ini, menurut Ahmad Boestamam, pemuda itu terbahagi kepada dua; pemuda yang insaf dan pemuda yang lupakan diri.

“Pemuda itu adalah bunga tiap-tiap bangsa. Tapi ingatlah bahawa kembang dan kembang itu ada dua. Ada kembang yang berseri-seri dan wangi dan ada kembang yang lalu dan gugur ke tanah. Kembangan yang berseri-seri menjadi suntingan puteri, tetapi kembang yang layu jangankan menjadi suntingan puteri, kumbang dan lalat-lalat pun tidak mahu mendekatinya.”



Kembali ke masa 2011. Hari ini, Tanah Melayu sudah pun merdeka. Namanya pun sudah bertukar. Malaysia namanya sejak 16 September 1963. Jejak tokoh-tokoh yang jiwa mereka merdeka mendahului zaman asalnya hampir terkubur begitu sahaja. Namun wujud usaha-usaha untuk mengorek kembali khazanah ini dari terkambus terus. Sehubungan dengan itu, ada suara-suara yang mencadangkan label pengganas, komunis, lefties harus diberikan penakrifan baru.

Keadaan keterujaan yang teramat hinggakan timbulnya teori baru iaitu “Tanah Melayu (Malaysia) tak pernah dijajah”. Kalau itu benar, maka seluruh sistem mata pelajaran sejarah harus di-overhaul dan semua rakyat Malaysia harus menduduki semula mata pelajaran sejarah untuk melahirkan jati diri sebagai seorang rakyat Malaysia. Kalau bodoh pun, silalah betempat!

Akhir kata, jika jiwa Dr. Burhanuddin Al-Helmi adalah radikal, jika perjuangan Majid Salleh adalah radikal, jika pemikiran Ahmad Boestamam adalah radikal maka Radikal Adalah Aku!


3 comments:

Nurul Syafiqah Mustakim said...

owhh..Dr. Burhanuddin Al-Helmi..ptt penah dgr.. belajar time sejarah dulu..^_^

@miRuLs K.s. said...
This comment has been removed by the author.
@miRuLs K.s. said...

Kagum dengan artikel saudara. Penegasan bak Usman awang...Teruskan perjuangan

Post a Comment